20:00 . Wamendag: Revitalisasi Pasar Rakyat Perkuat Pemulihan Ekonomi Nasional   |   19:00 . Merantau di Tuban, Residivis Asal Jepara Ini Nekat Gondol Motor Temannya   |   18:00 . Peduli Korban Semeru, Pelajar Tuban Salat Gaib dan Galang Dana   |   15:00 . Overkapasitas, Lagi-lagi Lapas Tuban Terima Pindahan 20 Napi Narkoba   |   14:00 . Suhada Erwin Resmi Jabat Dandim 0811 Tuban   |   13:00 . 7 Kali Dipenjara, Warga Merakurak Lagi-lagi Gasak Handphone Tetangga   |   12:00 . Lepas Sambut Dandim 0811 Tuban, Bupati Halindra Ungkap Kenangan Manis Bersama Viliala Romadhon   |   07:00 . 2 Kesalahan Pola Asuh yang Sering Dilakukan Orangtua Zaman Now   |   20:00 . Pemkab, Salurkan Bantuan untuk Korban Gunung Semeru   |   19:00 . Jadi Percontohan Vaksin di Tingkat Kabupaten, Ini Kunci Kesuksesan Glodog   |   18:00 . Mendag: Sukses Beradaptasi, Bisnis Waralaba Jadi Tuan di Negeri Sendiri   |   15:00 . Babak Pertama, Persatu Tertinggal 1-0 dari Persewangi   |   14:00 . Momen HDI, Bupati Tuban Halindra Kabarkan Perkembangan Raperda Difabel   |   13:00 . PPKM Level 3 se-Indonesia Batal, Disiplin Prokes di Pasar Tradisional Tuban Digalakkan Lagi   |   12:00 . Masyarakat Tuban Mulai Antusias dan Tak Takut Ikut Vaksin   |  
Thu, 09 December 2021
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

30 Tahun Eksis, Intip Kisah Kastri Penjual Pelas Palang Tertua

bloktuban.com | Thursday, 16 September 2021 14:00

30 Tahun Eksis, Intip Kisah Kastri Penjual Pelas Palang Tertua

Reporter: Dina Zahrotul Aisyi

blokTuban.com - Bagi orang luar daerah Tuban, istilah pelas mungkin menjadi hal yang asing. Makanan yang berbahan dasar dari jagung tersebut seringkali lebih dikenal dengan sebutan dadar jagung atau bakwan jagung, namun orang Tuban menyebutnya pelas.

Pelas pedas di Tuban dapat ditemukan di Kecamatan Palang. Pada dasarnya Pelas Palang tidak terlalu berbeda, hanya memiliki cita rasa pedas yang khas, Kamis (16/9/2021).

“Ciri khas Pelas Palang ya sama aja, cuma ada yang enak ada yang nggak. Di sini paling enak, paling pedas,” ujar Kastri, penjual Pelas Palang paling tua di Palang.

Pelas Palang Bu Kastri terletak di Jalan Raya Dandeles, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban. Persisnya, jualannya di depan rumah dengan pintu warna kuning yang terletak di sebelah gang dan counter HP, jika dari arah Tuban kota warungnya terletak di kanan jalan.

Kastri sudah berjualan pelas palang puluhan tahun yang lalu, bersama dua saudaranya yakni Ngatemi dan Tun. Di era tersebut tidak ada penjual pelae selain dirinya. Tahun berapa persisnya dirinya sudah lupa, tapi diprediksi usahanya sudah berlangsung 30 tahun lebih.

“Dulu yang jual pelas palang aku tok. Lupa udah berapa puluh tahun yang lalu, paling 30 tahunan lebih ya ada. Sekarang sekitar sini aja ada 6 atau 7 yang jual pelas," katanya.

Proses pembuatan pelas Palang, lanjut Kastri masih dilakukan dengan cara yang tradisional, jagungnya diiris kecil-kecil, kemudian ditumbuk dan baru diuleg, semua bumbunya juga dihaluskan dengan ulegan. “Rasanya kalau nggak diuleg beda, semuanya nguleg sendiri. Nggak enak kalau diselep,” ujarnya.

Harga pelas palang yang dijualnya saat ini yakni Rp1000/per biji. Dulunya satu pelas dijual dari Rp 200, Rp 500, sekarang Rp 1000. Ia mulai berjualan pukul 5 sore hingga pukul 9 malam, akan tetapi jika sudah habis sebelum jam 9 maka akan tutup lebih cepat dan pembeli mulai berdatangan setelah maghrib.

“Ramainya setelah maghrib biasanya, kadang pas mau tutup juga nggak karu-karuan yang beli," bebernya.
Dalam sehari jika ramai pembeli Kastri bisa menghabiskan 3 sampai 4 karung jagung dimana satu karungnya kurang lebih 15 kg. Pembeli pelas palang Kastri tidak hanya dari sekitar Tuban, namun dari berbagai daerah seperti Surabaya, Gresik, Bojonegoro, Lamongan, dan lainya.

Selain itu, Kastri juga sering menerima pesanan pelas palang hingga ratusan biji. “Kemarin ada yang pesen 100 ada juga yang pesen 200. Pak Huda juga pernah pesen di sini dulu buat acara, anak buahnya yang kesini,” sambungnya.

Atik, salah satu pembeli pelas palang asal Ngaglik Desa Karangagung juga mengaku sering membeli pelas Palang di tempat Kastri. “Kadang-kadang kalau lagi mampir ke Palang sering beli pelas di sini,” tutupnya. [dina/sas]

Tag : pelas, palang, tuban, jagung



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 07 August 2021 14:00

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf Aliansi alumni dan mahasiswa IAINU Kabupaten Tuban pada Sabtu (7/8/2021) pagi menggereduk gedung rektorat yang terletak di Jalan Manunggal Kelurahan Sukolilo, Kecamatan/Kabupaten Tuban. Kedatangan puluhan massa tersebut untuk menanyakan legalitas...

    read more