08:00 . 3 Hal Penting Urusan Hutang-Piutang dalam Islam   |   19:00 . Hujan Deras Akibatkan Longsor di Banyuurip Tuban   |   18:00 . Lirik Lagu Dreamers - Jungkook (BTS) Feat Fahad Al Kubaisi OST Piala Dunia 2022 dan Terjemah   |   17:00 . Warga Tuban Dikagetkan Seekor Ular Piton di Depan Rumahnya   |   16:00 . Cabor Kick Boxing Tuban Sabet 16 Medali di Usia yang masih muda   |   15:00 . Jelang Nataru, TPID Tuban Lakukan Pengawasan Kenaikan Harga Sembako di Pasar Baru Tuban   |   14:00 . Meriahkan Hari Jadi Tuban Ke-729, Puluhan Tukang Becak Ikuti Lomba Ketangkasan   |   13:00 . Hobi Diecast yang Menghasilkan Cuan, Pemuda Asal Tuban Buka Jasa Modifikasi Mobil Miniatur   |   12:00 . UMK Tuban Dipastikan Naik Tahun Depan   |   11:00 . 10 Organisasi Profesi di Tuban Tolak Ruu Kesehatan, Ini Bunyi Tuntutannya   |   10:00 . PLN Adakan Peningkatan Keandalan Listrik pada 2 Kecamatan di Tuban 1 Desember 2022 Mendatang   |   09:00 . Trend Harga Emas Antam Turun, Hari ini 29 November 2022 Dibandrol Rp977.000 Per Gram   |   08:00 . Doa Supaya Selamat dari Segala Bencana dan Mara Bahaya   |   18:00 . Sosiawan Leak Tour ke Tuban, Antusias Berpuisi Tinggi   |   17:00 . Sinopsis Film Argantara yang Dibintangi Aliando dan Natasha Wilona   |  
Wed, 30 November 2022
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Pemilik Kecewa, Delapan Warung di Tuban Dirobohkan Pekerja PPK

bloktuban.com | Friday, 10 September 2021 12:00

Pemilik Kecewa, Delapan Warung di Tuban Dirobohkan Pekerja PPK

Reporter : Ali Imron 

blokTuban.com- Para pemilik warung di utara jalan Daendels di Desa Kradenan, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban harus gigit jari melihat lapak warungnya dirobohkan menggunakan alat berat oleh pekerja Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Jawa Timur, Kamis (9/9). 

Dalam praktik di lapangan, pembongkaran warung tidak sesuai hasil musyawarah bersama pemilik dan pemerintah desa setempat. Perwakilan pemilik warung,  Moh Said mengaku kecewa dengan pembongkaran warung yang dilakukan oleh para pekerja proyek. Sebab, dalam sosialisasi telah disepakati bahwa dalam pelaksanaan pembongkaran bangunan harus menghadirkan pemilik warung bersama aparat desa dan TNI-Polri.  

"Kalau sesuai kesepakatan kemarin, warung-warung ini dibongkar bersama, sehingga material bangunan yang seharusnya masih bisa digunakan dapat kami kumpulkan. Bukan dirobohkan seperti ini," ungkap Said, Jumat (10/9/2021). 

Bila mengacu pada izin, seluruh warung yang ada disisi jalan ini merupakan bangunan liar. Akan tetapi, sebelum dibangun, warga juga telah meminta izin kepada Pemerintah Desa Keradenan.

 "Masak warung jualan es aja harus ijin ke Kementerian atau Bina Marga yang ada Surabaya. Kami sadar bangunan ini ilegal dan kami ikhlas jika dibongkar. Tapi caranya bukan seperti ini," keluhnya.  

Terpisah, PPK 4.4 Buku Tuban Sadang, Pemerintah Provinsi Jawa Timur, Yudi Dwi Prasetyo menjelaskan, dalam tahapan pelaksanaan pekerjaan tangkis laut sepanjang 500 meter, yakni mulai kilometer 99200 sampai 99700 tersebut diperkirakan selesai pada 31 Desember.  

"Itu nanti ada pemasangan batu bolder ditepi pantai menjorok sekitar lima meter ke laut dan ada urugan pilihan dibelakangnya sekitar satu meter," jelas Yudi.  

Dalam pekerjaan tersebut, sejumlah warung yang dibangun oleh masyarakat sekitar disisi jalan dibongkar oleh pekerja. Hal ini dilakukan untuk memperlancar proyek penanganan longsor Tuban - Lohgung - Sadang yang menelan anggaran sebesar Rp 4.600.000.000 itu.  

"Kita sudah melakukan sosialisasi kepada masyarakat sekitar di Balai Desa Keradenan, dan sudah disepakati ada pembongkaran warung dan teman-teman di lapangan akan bersama-sama melaksanakannya," ujarnya.  

Bila mengacu pada kesepakan sebelum pelaksanaan pekerjaan antara Bina Marga bersama masyarakat, warga diperkenankan membongkar sendiri maupun dibantu petugas untuk mengambil material bangunan yang masih dapat digunakan. Akan tetapi dalam pelaksanaan, warung yang dibangun oleh warga tersebut dirobohkan menggunakan excavator, sehingga material bangunan tidak lagi dapat digunakan. 

Dampaknya, selain warga harus berhenti berjualan, pemilik warung juga terpaksa menyisihkan uang kembali untuk membeli material bangunan jika nantinya berjualan lagi. Sebab, dalam pelaksanaan proyek ini, tidak ada kompensasi bagi warga atau pemilik warung.  

"Untuk warung pasti berdampak, karena ada beberapa warung warga yang dibongkar dan tidak ada ganti rugi dalam proyek ini," terangnya. 

Pihaknya mengklaim, setelah pemasangan batu holder ini nantinya dapat digunakan sebagai tempat wisata seperti di Surabaya, sehingga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat sekitar juga menunjang pendapatan bagi Pemerintah Daerah. [ali/ono]

 

Tag : warung, warungditobohkan, wargakecewa



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 06 November 2022 11:00

    Blok Cerpen

    Takdir

    Takdir Entah apa saja yang sudah kulewati di tahun 2020, aku hanya ingin menuliskan sebuah pintu harapan....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat