17:00 . Hibah Keagamaan Tuban 2022 Totalnya Rp4,75 Milyar, Insentif Ribuan Guru TPQ Telah Ditransfer   |   16:00 . KPU Jatim: Regulasi, Teknologi dan Kepemiluan Harus Dikuasai Seluruh Devisi KPU   |   15:00 . Makam Sakral di Desa Pakis Tuban Konon Mertua Ronggolawe   |   14:00 . Pemotor Tewas di Jalan Pantura Tuban Usai Menabrak Truk Parkir   |   13:00 . Persatu Tuban Diperkuat 13 Pemain Lokal, Pelatih Medy : Masih Kurang 12 Pemain Lagi   |   12:00 . Ini Rute Menuju Bukit Lei Tuban, Lokasi Liga Paralayang Jatim Seri 2   |   10:00 . Gubernur Khofifah dan Bupati Lindra Apresiasi Pasar Murah Ika Unair Tuban   |   09:00 . Harga Cabai dan Bawang Merah Tuban Anjlok, Sayur Mayur Merangkak Naik   |   08:00 . Sinopsis dan Deretan Artis di Film Horor Jailangkung Sandekala   |   07:00 . Ikuti Laga Persahabatan Trofeo Tuban, Cara TPPI FC Jaga Kebugaran Karyawan   |   06:00 . Prediksi Cuaca Tuban 26 September 2022: Sebagian Berawan   |   05:00 . Pengunjung Main Sepuasanya dengan Ikan Mas di Wisata Pelang Tuban   |   16:00 . Kondisi Akses Jalan di Desa Patihan Tuban Dikeluhkan Warga   |   15:00 . Kalpataru, Peninggalan Sunan Bonang Tuban Mengandung Pesan Kedamaian   |   14:00 . Enam Museum Indonesia Pamerkan Benda Bersejarah di Tuban   |  
Tue, 27 September 2022
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Jatuh Bangun Guru Ngaji di Tuban, Rintis Bisnis Kerupuk Olahan Hasil Laut

bloktuban.com | Wednesday, 21 September 2022 07:00

Jatuh Bangun Guru Ngaji di Tuban, Rintis Bisnis Kerupuk Olahan Hasil Laut Sirkayatin seorang guru ngaji di Tuban menunjukkan produk krupuk yang terbuat dari olahan hasil laut. (Foto:Nur/blokTuban.com))

Reporter :  Muhammad Nurkholis

blokTuban.com - Seorang guru ngaji di Dusun Glogok, Desa Dawung RT 2 RW 3, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban berhasil menggeluti bisnis mengolah olahan laut menjadi berbagai jenis kerupuk.

Guru ngaji tersebut namanya Srikayatin (45). Jiwa wirausahanya muncul sejak 2015. Waktu itu ada pelatihan dari Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah dan Perdagangan Kabupaten Tuban. Diantara ibu-ibu yang hadir, Srikayatin salah satunya yang tertarik dengan kerupuk. 

Dengan pengalaman membuat roti kering ditambah hobi memasak, Srikayatin merasa tidak kesulitan untuk membuat kerupuk dari hasil olahan laut, Rabu (21/9/2022). 

“Awalnya saya membuat roti kering saat itu juga laku. Saya tertarik membuat kerupuk karena saya rasa kerupuk lebih potensial, karena kerupuk merupakan makanan sehari-hari masyarakat,” ujar owner D’KAYAteen kepada blokTuban.com.

Setelah menikuti pelatihan, ia meminta alat kepada Dinas Perdagangan dan diberi alat untuk memotong adonan kerupuk yang terbuat dari kayu. Setelah itu, setiap tiga bulan sekali, Pemkab juga memantau perkembangan usahanya.

Baca juga :

Produk UMKM Binaan Pertamina Ludes Terjual di Tong Tong Fair 2022 Belanda

Diboyong Pertamina ke Belanda, Ini Stratgi 455 UMKM Binaan Go Global Bersaing

- Semangati UMKM Binaan Pertamina di Tong Tong Fair Belanda, Ini Pesan Erick Thohir

Tak puas dengan bisa membuat kerupuk dari ikan laut, perempuan ramah ini lalu mencoba inovasi membuat kerupuk dari berbagai hasil laut seperti rajungan, dan cumi. Jenis kerupuk terbaru berbaghan dari daun kelor. Agar pelanggannya mudah mengenali kerupuknya, ia memberikan brand D’KAYAteen

Dalam perjalanannya yang ia lewati, ternyata tidak selalu mulus. Dalam satu dua tahun, market penjualan kerupuknya baru di lingkup desa saja. Caranya dengan dititipkan di warung klontong sekitar rumahnya. Setelah itu, baru ia dibimbing untuk mengikuti jual beli secara online.

“Saya diajari bagaimana cara menjual di Instagram dan WhatsApp bisnis. Hasilnya di awal pandemi usahanya meroket bahkan omset dalam satu bulan hampir Rp30 juta kotor,” tambahnya.

Menurutnya hal ini dilatarbelakangi karena pada awal pandemi orang-orang cenderung membeli sesuatu lewat online. Bahkan dari jualan online tersebut ia berhasil menjual kerupuk bahkan sampai ke luar pulau Jawa. 

Pandemi yang tak kunjung selesai membuatnya juga mengalami sedikit penurunan penjualan. Di pertengahan pandemi melihat ekonomi masyarakat yang juga melemah dagangannya juga ikut melemah dan saat itu ia dikasih arahan dari dinas dan dibantu memasarkan di toko-toko yang ada di Kabupaten Tuban. 

"Alhamdulillah sekarang punya empat karyawan dengan pola seminggu bekerja tiga kali untuk produksi," katanya. 

Untuk harga kerupuk mentah, Srikayatin membandrol 250 gram sebesar Rp10.000 dan untuk rengginang dengan berat 250 gram dihargai Rp12.000. Sedangkan kerupuk yang sudah matang dihargai Rp13.000 dengan berat 150 gram.

Dikatakan Srikayatin, produk yang menjadi primadona atau sering dicari orang menurutnya yaitu kerupuk cumi dan rajungan. Untuk kerupuk kelor masih pembeli dari luar Tuban karena menurutnya jika di Tuban masyarakat sudah biasa dengan kelor. 

Omset yang dikantongi Srikayatin sekarang kurang lebih Rp10 juta dan ini masih kotor belum dipotong biaya operasional. Menurutnya kemungkinan omset bersihnya berkisar Rp2 juta per bulan

"Bagi para pengusaha muda atau yang baru mau merintis usaha, saya berpesan agar yang pertama dikuatkan niat dan keinginannya dan yang terpenting dalam usaha jangan takut gagal dan terus mencoba untuk memperbaikinya," tandanya. [Nur/Ali]

 

Temukan konten Berita Tuban menarik lainnya di GOOGLE NEWS 

Tag : Guru Ngaji, UMKM, Krupuk Olahan Hasil Laut, Kerupuk Tuban, Blok Tuban, Tuban hari Ini, Berita Tuban, Kabupaten Tuban



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 20 September 2022 05:00

    Opini

    Menata (Serius) Kompetisi Olahraga ?

    Menata (Serius) Kompetisi Olahraga ? Ada celetukan yang sering muncul di antara teman-teman pelatih olahraga begini, latihan terus menerus tanpa bertanding itu sama artinya dengan merasa hebat tapi tidak teruji dan terbukti. Latihan terus tanpa...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat