20:00 . Wamendag: Revitalisasi Pasar Rakyat Perkuat Pemulihan Ekonomi Nasional   |   19:00 . Merantau di Tuban, Residivis Asal Jepara Ini Nekat Gondol Motor Temannya   |   18:00 . Peduli Korban Semeru, Pelajar Tuban Salat Gaib dan Galang Dana   |   15:00 . Overkapasitas, Lagi-lagi Lapas Tuban Terima Pindahan 20 Napi Narkoba   |   14:00 . Suhada Erwin Resmi Jabat Dandim 0811 Tuban   |   13:00 . 7 Kali Dipenjara, Warga Merakurak Lagi-lagi Gasak Handphone Tetangga   |   12:00 . Lepas Sambut Dandim 0811 Tuban, Bupati Halindra Ungkap Kenangan Manis Bersama Viliala Romadhon   |   07:00 . 2 Kesalahan Pola Asuh yang Sering Dilakukan Orangtua Zaman Now   |   20:00 . Pemkab, Salurkan Bantuan untuk Korban Gunung Semeru   |   19:00 . Jadi Percontohan Vaksin di Tingkat Kabupaten, Ini Kunci Kesuksesan Glodog   |   18:00 . Mendag: Sukses Beradaptasi, Bisnis Waralaba Jadi Tuan di Negeri Sendiri   |   15:00 . Babak Pertama, Persatu Tertinggal 1-0 dari Persewangi   |   14:00 . Momen HDI, Bupati Tuban Halindra Kabarkan Perkembangan Raperda Difabel   |   13:00 . PPKM Level 3 se-Indonesia Batal, Disiplin Prokes di Pasar Tradisional Tuban Digalakkan Lagi   |   12:00 . Masyarakat Tuban Mulai Antusias dan Tak Takut Ikut Vaksin   |  
Thu, 09 December 2021
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Angka Covid-19 Tembus 600.000, Berikut Gejala yang Biasa Terjadi

bloktuban.com | Sunday, 13 December 2020 07:00

Angka Covid-19 Tembus 600.000, Berikut Gejala yang Biasa Terjadi

Reporter: --

blokTuban.com - Pandemi virus corona penyebab Covid-19 masih terjadi di hampir penjuru dunia, termasuk Indonesia. 

Hingga jelang akhir 2020, kasus virus corona di Indonesia bahkan telah melampaui 600.000 kasus, tepatnya 605.243. 

Banyak ahli dan ilmuwan dari berbagai negara masih melakukan penelitian terkait virus corona ini. Salah satunya adalah untuk mengetahui sejumlah gejala yang dialami para penderita Covid-19.

Sebab saat ini Covid-19 memberikan efek yang berbeda-beda di setiap orang. Terdapat pasien positif yang dapat pulih dengan cepat, namun ada pula yang mengalami kondisi parah.

Masa inkubasi virus corona

Melansir laman Harvard Health Publishing(03/12/2020), penelitian terbaru menunjukkan bahwa masa inkubasi atau waktu dari paparan virus hingga timbulnya gejala pada pasien Covid-19 adalah tiga hingga tiga belas hari.

Temuan tersebut relevan dengan imbauan melakukan karantina mandiri dan pemantauan dari layanan kesehatan selama 14 hari, sehingga pasien Covid-19 tidak menularkan virus kepada orang lain.

Gejala- gejala virus corona

Dilansir dari laman World Health Organization (WHO), terdapat tiga jenis gejala yang dialami penderita Covid-19, yaitu gejala umum, less common, dan gejala serius.

Pertama-tama, gejala orang yang terinfeksi virus corna secara umum akan mengalami demam, naiknya suhu tubuh, batuk kering,dan kelelahan. 

Batuk kering yang diderita pasien covid-19 berbeda dengan batuk biasa.

Batuk kering pada pasien covid-19 terjadi terus-menerus, disertai sesak napas, atau terkadang diikuti demam, pusing, dan nyeri otot. 

Kedua gejala less common di antaranya, nyeri, sakit tenggorokan, diare, konjungtivitis, sakit kepala, kehilangan rasa atau bau, ruam pada kulit atau perubahan warna pada jari tangan/kaki.

Konjungtivitis merupakan infeksi pada konjungtiva (selaput transparan) yang melapisi kelopak mata dan menutupi bagian putih bola mata.

Ketika seseorang mengalami konjungtiva, bagian putih mata mereka tampak kemerahan disertai rasa gatal dan berair. 

Selanjutnya, seperti telah disebutkan, orang yang terinfeksi virus corona juga bisa mengalami hilangnya kemampuan untuk mencium bau dan rasa ini disebut dengan anosmia.

Apabila dalam kondisi serius, pasien virus corona dapat mengalami sesak napas, nyeripada dada, dan tidak bisa berbicara atau bergerak. 

Delirium

Selain ketiga jenis gejala yang disebutkan di atas, terdapat gejala lain virus corona yang dialami oleh pasien Covid-19, yaitu delirium.

Delirium merupakan perubahan yang terjadi pada fungsi mental seseorang secara mendadak, mengalami kebingungan parah dengan kesadaran yang berkurang.

Delirium yang lebih banyak terjadi pada lansia ini juga mempengaruhi kemampuan berkonsentrasi, berpikir, mengingat, dan pola tidur seseorang.

Delirium pun dapat dikategorikan menjadi empat jenis, yaitu

1. Delirium tremens, bentuk parah dari kondisi yang dialami orang-orang yang berusaha berhenti mengonsumsi minuman beralkohol

2. Delirium hiperaktif, jenis ini dikenal dengan kegelisahan (mondar-mandir), agitasi, perubahan suasana hati yang cepat, halusinasi, dan tidak mau bekerjasama. 

3. Delirium hipoaktif, penderitanya tidak banyak beraktivitas seperti biasanya, lesu, merasa kantuk yang tidak normal, dan tampak lingung pada seseorang. Bahkan, si penderita lebih sering tertidur dan lupa terhadap tugas sehari-hari

4. Delirium campuran, terdiri dari gejala yang sama antara delirium hiperaktif dan hipoaktif, sehingga dapat cepat beralih dari keadaan delirium hiperaktif ke hipoaktif.

Menurut penelitian dari Anadolu Agency yang dikutip (09/12/2020), gejala-gejala yang dialami pasien positif Covid-19 ini dapat bertahan lebih dari enam minggu, walaupun pasien tersebut termasuk ke dalam pasien dengan faktor risiko yang rendah. 

Para peneliti pun menyebut gejala Covid-19 yang tak kunjung hilang ini dengan long Covid. Setelah 6 minggu terpapar Covid-19, pasien Covid-19 masih dapat mengalami kelelahan, anosmia, sesak napas, batuk terus-menerus, dan sakit kepala. [lis]

Sumber: kompas.com

 

Tag : Corona, virus



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 07 August 2021 14:00

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf Aliansi alumni dan mahasiswa IAINU Kabupaten Tuban pada Sabtu (7/8/2021) pagi menggereduk gedung rektorat yang terletak di Jalan Manunggal Kelurahan Sukolilo, Kecamatan/Kabupaten Tuban. Kedatangan puluhan massa tersebut untuk menanyakan legalitas...

    read more