08:00 . Ini Rangkaian Bengawan Jazz Festival 2022 di Lamongan, Dimeriahkan Musisi Asal Bandung dan Lokal   |   07:00 . Prediksi BMKG Cuaca di Tuban 10 Agustus 2022: Pagi Sebagian Berawan, Siang sampai Malam Hujan Ringan   |   06:00 . Potret Ritual Tuku Banyu Nggawan Kebomlati di Tuban   |   05:00 . 10 Balita di Tuban Dimandikan di Sungai Bengawan Solo, Bakar Sajen lalu Diberi Paha Ayam Goreng   |   23:59 . Cek Namamu di Link Pemilu Ini, Lapor ke Bawaslu Tuban Jika Merasa Dicatut Partai Politik   |   23:00 . Telepon, Alamat, dan Harga Hias Sepeda Maskot Karnaval dan Pengiring di Tuban   |   21:00 . Honor Petugas Badan Ad Hoc Pemilu 2024 Setara UMK Tuban   |   20:00 . Tak Merasa Ikut Partai Politik, 3 Warga Tuban yang Namanya Dicatut Lapor Bawaslu   |   19:00 . Mengintip Pembuatan Kostum Karnival di Tuban Seharga Ratusan Ribu hingga Jutaan Rupiah   |   18:00 . Sosok Ipda Kistelya Pratayama Ray, Perempuan Asal Riau yang Suka Becek Mentok Khas Tuban   |   17:00 . BMKG Prediksi Cuaca di Tuban 9 Agustus 2022: Malam Hari Hujan Ringan   |   16:00 . Literasi Sekolah Anak, Pemuda Tuban Ini akan Safari ke 50 Sekolah di Jawa Timur   |   15:00 . Tumbuhkan Minat Baca Tulis Pelajar, Gerakan Safari Literasi akan Menyasar Sekolah dari Tuban hingga Madura   |   14:00 . Warga Desa Wukiharjo Tuban Ramai-ramai Bikin Nugget dan Jamur dari Jagung, hingga Bouket   |   13:00 . Ini Jadwal dan Lokasi Semarak Agustus di Lamongan, Mulai Agustus Sampai Oktober 2022   |  
Wed, 10 August 2022
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Tips Melindungi Diri dari COVID-19 Saat di Angkutan Umum

bloktuban.com | Sunday, 15 March 2020 07:00

Tips Melindungi Diri dari COVID-19 Saat di Angkutan Umum

Reporter: --

blokTuban.com - Semakin bertambahnya jumlah kasus virus corona (COVID-19) di Indonesia tentu mengkhawatirkan. Penduduk yang menyebar di berbagai pulau, dan jumlahnya yang tidak sedikit di masing-masing pulau, terutama ibukota negara saat ini, Jakarta, yang merupakan kota sibuk dan memiliki banyak penduduk memiliki risiko penyakit yang sama.

Mungkin akan sulit jika menutup semua jalur transportasi di Indonesia untuk mencegah penyebaran COVID-19, sebagaimana yang dianjurkan WHO dan CDC. Bila di luar negeri pemerintah setempat mengimbau agar menghindari penggunaan transportasi umum, seperti angkutan umum, taksi, bis, kereta, dan sebagainya. Mungkin di Indonesia agak sulit karena satu-satunya akses untuk mencapai tujuan lebih murah menggunakan transportasi umum.

 

Masih belum diketahui secara pasti bagaimana COVID-19 menyebar, tapi virus yang sama diketahui menularkan melalui droplet dari batuk dan bersin, atau permukaan yang disentuh orang yang terinfeksi masuk ke dalam tubuh orang yang sehat. 

Mengutip laman BBC, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk menghindari penularan virus corona di angkutan umum, seperti:

1. Hindari berada di tempat yang berdesakan dengan orang lain.

Jika angkutan penuh, tunggu angkutan lain yang masih jarang penumpang. Tidak berdekatan (beri jarak minimal 2-3 meter) dengan orang yang batuk atau bersin selama lebih dari 15 menit.

Dr. Lara Gosce, di Institute of Global Health, mengatakan penelitiannya (diterbitkan pada tahun 2018) menunjukkan orang yang menggunakan underground (kereta bawah tanah) secara teratur lebih mungkin untuk menderita gejala seperti flu.

"Terutama, pilihan jalur yang pendek (yang disukai banyak orang) memiliki tingkat penularan penyakit seperti flu lebih tinggi daripada jalur dengan tujuan lebih jauh (yang sedikit penumpangnya), katanya.

Sama halnya dengan bepergian menggunakan bis yang sepi dan ramai penumpang, tentu risikonya akan berbeda. Juga tergantung ventilasi dan berapa lama Anda menghabiskan waktu di bis dan kereta.

Meskipun WHO menyarankan untuk menghindari transportasi umum, namun pemerintah Inggris dan Indonesia tidak mengimbau warganya untuk menghindari transportasi publik ini.

David Nabarro, seorang penasihat khusus tentang COVID-19 untuk WHO, mengatakan, meskipun transportasi umum adalah hal yang penting untuk dipertimbangkan, bukti menunjukkan bahwa jenis "kontak sekilas" yang dimiliki orang ketika bepergian bersama, tampaknya tidak menjadi "sumber penularan" terpenting.

Untuk meminimalisir penyebaran virus, sebaiknya Anda membawa hand sanitizer dengan kandungan alkohol minimal 60% untuk berjaga-jaga jika dalam angkutan umum tidak menyediakannya.

Semprotkan setiap kali Anda menyentuh permukaan yang paling sering disentuh seperti kenop pintu, pegangan, uang kembalian, setelah bersin, batuk atau buang ingus, sebelum dan sesudah makan, sebelum menyentuh wajah, sebelum memakai masker dan juga sesudah melepas masker.

Jika ada kesempatan, segera cuci tangan dengan air bersih dan sabun.

Jangan sungkan untuk menegur (tanpa menyinggung), siapapun yang Anda temui batuk atau bersin tidak ditutupi dengan masker atau tisu atau siku. Jika ia tidak memiliki masker atau tisu, berikan selembar padanya untuk menyelamatkan Anda dan orang lain.

Jika Anda tidak sakit, sebaiknya tidak memakai masker. “Rata-rata orang sehat tidak perlu pakai masker, dan mereka tidak boleh memakai masker,” kata spesialis infeksi Eli Perencevich, MD, seorang profesor kedokteran dan epidemiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Iowa.

“Tidak ada bukti bahwa memakai masker pada orang sehat akan melindungi mereka. Mereka yang memakainya secara salah, justru meningkatkan risiko infeksi karena mereka lebih sering menyentuh wajah mereka."

Jika Anda Sakit sebaiknya berdiam diri di rumah. Tapi jika dalam keadaan darurat, lakukan hal ini:

- Hindari kontak dengan orang lain

- Gunakan masker dengan baik dan benar. Ganti setiap 4 jam sekali atau sebelumnya jika dirasa sudah basah.

- Tutupi hidung dan mulut setiap batuk atau bersin, jangan buang lendir ingus atau dahak sembarangan. Pakai tisu dan setelahnya buang ke tempat sampah yang sesuai.

- Perbanyak minum air putih dan makanan bergizi seperti buah dan sayur. [lis]

Tag : Corona, angkot, umum



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 07 August 2022 15:00

    Musim Kemarau Tiba, Siapkan Diri Anda

    Musim Kemarau Tiba, Siapkan Diri Anda Setiap pagi hari sejak sebulan lalu, kita sering merasakan dingin. Rasa dingin terasa lebih kuat saat menjelang pagi hari. Hal tersebut merupakan tanda terjadinya masa pancaroba atau bisa disebut dengan...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat