08:00 . Tak Datang ke Grahadi, Wabup Terpilih Dilantik Online   |   07:00 . Ini Cara Cetak Kartu BPJS dari Hanphonr   |   17:00 . Desa Simo dan Menilo Akan Dipasangi Pipa Air Minum   |   16:00 . Petugas Kesehatan dan TNI Lakukan Tracing di Sandingrowo   |   15:00 . Salami Anggota saat Pamit, AKBP Ruruh Berkaca-kaca   |   14:00 . Pendapa Dibanjiri Karangan Bunga   |   13:00 . Tak Menyerah, Omzet Dagangan Gading Meningkat setelah Pakai Motor Roda Tiga   |   08:00 . Ternyata Banyak Insinyur yang Belum Teregistrasi sesuai UU   |   07:00 . Insecure Bisa Muncul Karena Kejadian Masa Lalu, Ini Cara Mengatasinya   |   20:00 . Lembur Demi Mas Bupati   |   19:00 . Ada Karangan Bunga Raksasa   |   18:00 . Jelang Pelantikan Bupati Tuban, Karangan Bunga Bertebaran   |   17:00 . Resahkan Warga, ODGJ Prambontergayang Dievakuasi Petugas   |   16:00 . Hari Terakhir Menjabat, Fathul Huda Resmikan Kantor MWC NU Semanding   |   14:00 . Satya Widya Yudha : Ini Upaya DEN Membantu Pembangunan Rendah Karbon Industri Hulu Migas   |  
Sun, 20 June 2021
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Jenis Nasi yang Baik Dikonsumsi Penderita Diabetes

bloktuban.com | Thursday, 05 December 2019 07:00

Jenis Nasi yang Baik Dikonsumsi Penderita Diabetes

Reporter: -

blokTuban.com - Mereka yang memiliki kadar gula darah tinggi, atau bahkan sudah didiagnosa mengalami diabetes, kerap disarankan untuk tak mengonsumsi nasi putih. Pasalnya, nasi putih mengandung kadar indeks glikemik yang tinggi, dan berisiko menimbulkan lonjakan kadar gula darah.

Sebuah riset berjudul White rice consumption and risk of type 2 diabetes: meta-analysis and systematic review yang dipublikasikan dalam British Medical Journal menunjukkan, mereka yang mengonsumsi nasi putih dalam jumlah banyak, bisa lebih berisiko terkena diabetes tipe-2.

Tentu menjadi dilema tersendiri, apalagi bila sudah terbiasa mengonsumsi nasi putih sebagai makanan pokok. Belum kemasukan nasi, perut rasanya belum kenyang.

Bubur Beras Merah

Bila tak bisa lepas dari konsumsi nasi,sejatinya penderita diabetes bisa memilih jenis nasi lainnya yang lebih aman untuk dikonsumsi. Pilihlah nasi yang memiliki indeks glikemik rendah, serta serat tinggi. Salah satunya, adalah nasi merah.

Nasi merah memiliki glikemik indeks yang lebih rendah; yakni sebesar 50. Sehingga, tubuh akan lebih lamban mencernanya, dan tak terjadi lonjakan pada gula darah.

Bukan itu saja, kadar serat yang tinggi pada nasi merah akan mengurangi risiko munculnya komplikasi seperti gangguan saraf.

Serat tersebut juga berperan sebagai komponen penting untuk menjaga kestabilan gula darah. Sebab, serat tak akan diserap oleh tubuh, sehingga tidak terlalu memengaruhi kadar gula darah.

Nasi merah

Fakta ini diperkuat dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Harvard School of Public Health, bahwa mengonsumsi dua porsi atau lebih nasi merah setiap minggu bisa menurunkan risiko terkena diabetes tipe-2.

Selain nasi merah, jenis nasi lainnya yang aman dikonsumsi penderita diabetes adalah nasi basmati. Baik basmati merah maupun basmati putih, keduanya memiliki indeks glikemik yang rendah.

Menurut data dari University of Sydney GI Database, nasi basmati memiliki indeks glikemik dengan rentang 43-60, yang termasuk dalam kategori rendah ke sedang.

Dan, ketika dimasak, butiran-butiran nasi basmati akan tetap utuh, ringan, tak menggumpal satu sama lain. Tekstur tersebut mengindikasikan kalau kadar pati di dalamnya tak berubah jadi seperti agar-agar. Sehingga, kandungan pati akan dilepaskan ke aliran darah secara perlahan, membuat kadar gula darah tetap stabil.

Nasi basmati

Bukan itu saja, nasi basmati juga kaya akan kandungan magnesium yang berfungsi mengatur insulin. Konsumsi magnesium akan membantu mengontrol kadar gula darah pada mereka yang pre-diabetes.

Sama seperti nasi merah, nasi basmati pun kaya akan serat yang dapat menstabilkan gula darah. Kadar serat tersebut akan meningkatkan kesehatan pencernaan, menciptakan rasa puas, dan kenyang pada perut, serta mengurangi risiko timbulnya komplikasi pada penderita diabetes tipe-2.

Untuk mendapatkan manfaatnya secara maksimal, pastikan untuk mengonsumsi nasi basmati berkualitas tinggi. Pilihlah yang satu kemasannya berisi butiran beras basmati utuh, yang tidak rusak dan hancur.

Batasi porsi konsumsi

Meski kedua jenis nasi tersebut tergolong aman untuk dikonsumsi oleh penderita diabetes, namun perlu dicatat untuk tetap memperhatikan jumlah konsumsinya.

Menurut Prof. Dr. dr. Mardi Santoso, DTM&H, SpPD-KEMD, FINASIM, FACE, Ketua Persatuan Diabetes Indonesia Wilayah Jakarta, Bogor, Bekasi, dan Depok, konsumsi nasi tetap tak boleh terlalu banyak. Ukur terlebih dahulu jumlah kalorinya sesuai dengan kebutuhan tubuh.

"Misalnya, tubuh membutuhkan 1.900 kalori per hari, ya untuk nasinya cukup 1,5 gelas saja sekali makan," jelasnya kepada kumparan beberapa waktu lalu.

Selain itu, seimbangkan menu makanan yang disantap. Padukan nasi dengan makanan lain yang lebih sehat; seperti kacang legum, kacang polong, atau sayuran hijau.

Dengan begitu, penderita diabetes tetap bisa menyantap nasi, dan kadar gula darah tetap stabil.

*Sumber: kumparan.com

Tag : pendidikan, diabetes, kesehatan

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Monday, 05 April 2021 13:00

    Mahasiswa Unirow Tuban Belajar di Kantor blokTuban.com

    Mahasiswa Unirow Tuban Belajar di Kantor blokTuban.com Sekitar 25 mahasiswa-mahasiswi dari Program Studi (Prodi) Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI) Universitas PGRI Ronggolawe (Unirow) Tuban berkunjung di kantor redaksi blokTuban.com Jalan Sunan Muria No. 28 Kelurahan Latsari,...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 19 November 2019 14:00

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax PT Pertamina (Persero) kembali menjadi objek penipuan lowongan kerja. Kali ini ada pihak mengatasnamakan Pertamina mengumumkan lowongan kerja dan kemudian memanggil pendaftar untuk melakukan berbagai tes....

    read more