17:00 . Jangan Sepelekan Campak, Dampaknya Sebabkan Diare Berat hingga Kematian   |   16:00 . Trailer Film Malaysia Genre Horor - 'PULAU' Siapa Pergi Dia Mati   |   15:00 . Jadwal Tayang Bioskop NSC Tuban 27 Januari 2023: Ada 6 Film Pilihan untuk Kamu   |   14:00 . Hujan Petir Masih Berpotensi Guyur Tuban, Lamongan, dan Bojonegoro Hari Ini   |   13:00 . Unik !! Pohon Pisang di Plumpang Kabupaten Tuban Bercabang dan Berbuah 2 Tandan   |   12:00 . Update Sembako Tuban 27 Januari 2023: Cabai Biasa Turun Rp10.000, Telur Ayam Rp2.000/Kilogram   |   11:00 . Kasus Gizi Buruk Anak di Tuban Turun, Angkanya 21,5 % Level Nasional dan 19,2 % di Jatim   |   10:00 . Harga Emas Antam Hari ini 27 Januari 2023 Turun Rp5.000 Per Gram, Sejumlah Stock Kosong   |   09:00 . Desi Astutik Pendamping Produk Halal yang Getol Dampingi Pelaku UMKM   |   08:00 . Cara Rasulullah Berdzikir, Tanpa Alat Hanya Menggunakan Jari   |   07:00 . Resep Bolu Gulung Keju DEBM, Tanpa Menambahkan Tepung   |   20:00 . Miniatur Mobil Jadikan Pemuda Tuban Jutawan, Produknya Tembus Berbagai Kota   |   19:00 . 3.923 Anak di Tuban Putus Sekolah, Salah Satu Pemicunya Menikah Usia Dini   |   18:00 . Capaian Vaksin Booster di Tuban 34,42%   |   17:00 . Pemkab Tuban Libatkan Kejaksaan di Proyek Pembangunan, Diminta Deteksi Dini Masalah   |  
Fri, 27 January 2023
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Kapolda Jateng Ajak Warga Pergerakan Jalan Bareng

bloktuban.com | Thursday, 29 July 2021 09:00

Kapolda Jateng Ajak Warga Pergerakan Jalan Bareng

Reporter: Ali Imron
 
blokTuban.com - Berbagai upaya penanggulangan dilakukan oleh pemerintah untuk menanggulangi penyebaran virus corona. Salah satunya, kebijakan pembatasan aktivitas masyarakat dengan menerapakan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) dalam rangka percepatan penanganan covid-19.
 
Terus naiknya kasus covid-19, pemerintah menerapakan kebijakan yang lebih ketat yakni Pemperlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Mikro lalu diganti lagi PPKM level 1, 2, 3 hingga level 4 hal itu setelah dianggap tidak mampu menekan virus corona. Tentu oleh sebab itu, dampak dari pembatasan aktivitas masyarakat sangat dirasakan hampir seluruh aspek kehidupan masyarakat, tidak hanya soal kesehatan, namun juga sektor sosial ekonomi juga mengalami dampak serius oleh bencana non alam.
 
"Dampaknya semua aspek, sektor sosial dan ekonomi, banyak hal terpengaruh atas adanya wabah covid-19," kata Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Ahmad Luthfi,  saat jadi narasumber Webinar Nasional PMII Rayon Dakwah dan Komunikasi Komisariat UIN Sunan Ampel, Cabang Surabaya, pada Rabu malam (28/7/2021) melalui virtual zoom meeting, dengan tema "Ketahanan Warga Pergerakan di Masa Pandemi”.
 
Upaya untuk menekan penyebaran virus corona, kata Lutfi, tidak cukup dipasrahkan pada pemerintah, tetapi semua lapisan masyarakat harus berperan aktif dan sekaligus masyarakat patuh menjalankan protokol kesehatan. Sebab, kebijakan apapun dari pemerintah tujuannya untuk kesehatan dan keselamatan bersama. "Warga pergerakan harus eksis membantu. Karena untuk mengatasi dan mencegah covid perlu bersama-sama," ujar  Jenderal bintang dua tersebut.
 
Lutfi berharap pada masyarakat laju penyebaran virus yang semakin ganas, maka masyarakat tetap harus memulai kebiasaan kehidupan baru. Dengan memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menjaga jarak, menjahui kerumunan dan menghindari makan bersama dan yang penting saling menyadarkan.
 
Upaya pencegahan  penyebaran covid-19 terus dilakukan oleh pemerintah dengan melakukan program vaksinasi sebagai bentuk upaya membentuk herd immunity atau kekebalan tubuh. "Sebab, hampir semua pasien covid yang meninggal, karena mereka belum di vaksin. Makanya Polri bersama pemerintah terus mendukung program vaksinasi. Sekali lagi covid belum ada obatnya. Vaksinasi hanya untuk meningkatkan kekebalan tubuh,” tegasnya.
 
Pemateri lain, Ngainun Hadi menyampaikan, dampak pandemi covid-19 ini menimbulkan adanya ketidak pastian kapan berakhir. sehingga sangat berpengaruh terhadap sektor ekonomi terutama industri akibatnya melemah dan berimplikasi terhadap berhetinya sebuah usaha, seperti memicu kepada pemberhentian beberapa karyawan dari perusahaan.
 
"Sangat banyak dampaknya di masa pandemi bagi para pegusaha. Maka untuk bisa bertahan, perlu ada inovasi, kreatifitas dan pemanfaatan teknologi," ujar pengusaha asal Jakarta, Ngainun.
 
Praktisi media, Choliq Baya menuturkan, dampak dari pandemi tidak hanya dialami oleh pengusaha tetapi juga merambat ke industri media, meskipun tidak terlalu. Termasuk omset usaha periklanan menurun. Sehingga sebagian media kolaps, ada media banting setir dari media cetak ke media siber.
 
"Semua media mengalami dampak pandemi. Langkahnya agar bisa bertahan iya harus berinovasi, kreatif, mulai dengan melakukan perubahan format multi platform," kata Choliq.
 
Dr. Chabib Musthofa, M.Si, Wakil Dekan III Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (Fisip) UIN Sunan Ampel Surabaya menyebut, pada masa pandemi tentu menjadi tantangan tersendiri bagi warga pergerakan.  “Bagiamana mereka bisa survive di tengah ketidakpastian akan pandemi kapan berkakhir,” tandasnya.

Tag : psbb, ppkm, covid-19, uinsa, surabaya



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat