14:00 . Saat Ini Okupansi Hotel di Tuban Turun Dibawah 10 Persen   |   11:00 . Masa Tunggu Haji di Tuban Capai 31 sampai 32 Tahun   |   09:00 . Satgas Waspadai Mutasi Corona dari Pekerja Migran   |   07:00 . Tips Memperbaiki Kesehatan Keuangan Pasca Lebaran   |   16:00 . ASN dalam Menyikapi Larangan Mudik di Masa Pandemi Covid-19   |   15:00 . Kapolres dan Dandim Tuban Pastikan Penerapan Prokes di Lokasi Wisata   |   12:00 . Unik, Tiang Masjid Setinggi 27 Meter Berdiri Tanpa Alat Berat   |   09:00 . Penyekatan Arus Balik Dimulai, Puluhan Kendaraan Diputarbalikkan   |   08:00 . Pesan Hoax Ledakan Corona Menyebar hingga Tingkat RT   |   07:00 . Menjaga Kesehatan di Hari Idul Fitri di Masa Pandemi Covid-19   |   14:00 . Tak Segera Diperbaiki, Jembatan Glendeng Kini Malah Ditutup Total   |   13:00 . Dampak Penyekatan di Tuban, Kasus Harian Corona di Bawah 15   |   12:00 . Walah..!!! Gegara Ini Akses Jembatan Darurat Glendeng Ditutup   |   11:00 . Boleh Silaturahim Tatap Muka, Tapi Tetap Pakai Masker   |   09:00 . Hampir Setahun Diterlantarkan, Kini Jembatan Glendeng Jadi Biang Kemacetan   |  
Sun, 16 May 2021
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Keuntungan Lain Menyusui, Mencegah Penumpukan Lemak!

bloktuban.com | Wednesday, 14 April 2021 07:00

Keuntungan Lain Menyusui, Mencegah Penumpukan Lemak!

Reporter: -

blokTuban.com - Menyusui ternyata tak hanya memberi banyak manfaat kesehatan untuk anak, tapi juga sang ibu sendiri. Para ahli telah melakukan banyak penelitian yang membuktikan bahwa ibu menyusui memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Kini dalam sebuah studi baru yang diterbitkan di The Journal of Clinical Endocrinology & Metabolism, para ilmuwan berusaha mencari tahu apakah keberadaan lemak berlebih, khususnya lemak visceral dan perikardial, dapat membantu menjelaskan temuan ini.

Dalam penelitian "The Association of Lactation Duration with Visceral and Pericardial Fat Volumes in Parous Women: The CARDIA Study", peneliti dari Texas Tech University Health Sciences Center mengatakan, kedua lemak itu berkontribusi terhadap diabetes serta penyakit kardiovaskular. Oleh karena itu, mereka ingin melihat bagaimana menyusui memengaruhi jenis lemak ini.

Dilansir dari The Health Site, lemak visceral yang berada di dalam rongga perut di dekat organ penting seperti lambung, hati, dan usus juga dikenal sebagai lemak aktif, diketahui secara signifikan meningkatkan risiko berkembangnya masalah kesehatan kronis seperti hipertensi, kardiovaskular hingga stroke.

Sedangkan lemak perikardial, timbunan jaringan lemak yang terletak di bagian luar jantung, juga dapat memengaruhi kondisi kardiovaskular tertentu.

Karena lemak visceral terkait dengan produksi insulin dan faktor metabolisme kardiovaskular lainnya, perubahan berat badan dapat memengaruhi hubungan antara menyusui dan lemak ini. Misalnya, lemak viseral yang menumpuk di sekitar perut cenderung mengandung adipokin, yaitu sitokin yang diproduksi oleh jaringan lemak.

Adipokin mengeluarkan hormon, yang mempengaruhi sensitivitas insulin pada otot. Ketika jumlah lemak visceral meningkat, begitu pula persaingan untuk tempat pengikatan insulin, yang meningkatkan risiko pengembangan resistensi insulin atau intoleransi glukosa.

Peningkatan lemak perikardial juga menambah beban pada jantung dan dapat memengaruhi kontraksi, atau bagaimana detaknya. Para peneliti mengatakan bahwa semakin banyak lemak perikardial yang Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda terkena penyakit kardiovaskular.

Dalam penelitian tersebut, terlihat wanita yang menyusui tidak bertambah berat badannya, yang mana berarti ada lebih sedikit penumpukan lemak di perut atau di sekitar jantung.

Studi sebelumnya pada wanita dalam studi CARDIA selama 30 tahun telah menunjukkan durasi menyusui dikaitkan dengan risiko relatif lebih rendah 50 persen untuk berkembang menjadi diabetes tipe 2 pada wanita, terlepas dari profil metabolik dan ukuran tubuh mereka sebelum kehamilan, faktor sosial dan perilaku gaya hidup.

Para peneliti berharap bahwa laktasi atau menyusui dapat mencegah perkembangan penyakit kardiovaskular pada wanita di masa depan, dengan membalikkan hipertrigliseridemia selama kehamilan melalui pembuangan asam lemak berlebih dalam produksi ASI serta mencegah penurunan kolesterol lipoprotein densitas tinggi setelah melahirkan.

*Sumber: suara.com

Tag : pendidikan, kesehatan

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Monday, 05 April 2021 13:00

    Mahasiswa Unirow Tuban Belajar di Kantor blokTuban.com

    Mahasiswa Unirow Tuban Belajar di Kantor blokTuban.com Sekitar 25 mahasiswa-mahasiswi dari Program Studi (Prodi) Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI) Universitas PGRI Ronggolawe (Unirow) Tuban berkunjung di kantor redaksi blokTuban.com Jalan Sunan Muria No. 28 Kelurahan Latsari,...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 19 November 2019 14:00

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax PT Pertamina (Persero) kembali menjadi objek penipuan lowongan kerja. Kali ini ada pihak mengatasnamakan Pertamina mengumumkan lowongan kerja dan kemudian memanggil pendaftar untuk melakukan berbagai tes....

    read more