20:00 . Pemuda Ini Benjol-Benjol Usai Dikeroyok Sekelompok Orang Tak Dikenal   |   19:00 . Warna Hijab Paling Banyak Diminati Remaja, Bikin Kulit Terlihat Lebih Cerah!   |   18:00 . Laris Manis, Aneka Jajanan Murmer Beromzet Ratusan Ribu per Hari   |   09:00 . Rahasia Bisnis Kue Dumbeg Bertahan hingga Tiga Generasi   |   07:00 . Studi Buktikan Lingkungan Hijau dapat Meningkatkan Kesehatan Mental Anak   |   18:00 . Penyuluh Agama Kecamatan Widang Lakukan Gibas Buluh   |   17:00 . Bermodalkan Rp200 Ribu, Pengusaha Kue Ini Beromzet Jutaan   |   13:00 . ORTN BRIN Bersama Anggota DPR RI Bantu Petani Tuban Benih Padi Varietas Inpari Sidenuk   |   12:00 . Bantu Herd Immunity, Wihadi dan Kader Gerindra Tuban Turun Gunung Gelar Vaksinasi   |   09:00 . Jago Bisnis Desain dan Ilustrasi, Pemuda Tuban Diundang ke Wakatobi Ilustrasikan Aset Budaya   |   08:00 . Perempuan Desa Klotok Ini Hasilkan Cuan dari Merajut   |   07:00 . Bermain di Masa Pandemi Jadi Kebutuhan Dasar Anak yang Harus Terpenuhi   |   21:00 . Gemar Buat Kue, Kini Fudgy Brownies Dapur Aga Hadir Di Tuban   |   20:00 . Sate Korea Mr. Baek, Santapan Nikmat Harga Bersahabat   |   18:00 . Baju Bekas Kembali Digemari Jadi Peluang Usaha di Tengah Pandemi   |  
Thu, 21 October 2021
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Jalan Lurus Kang Samin (6)

Woww...! Manusia Perahu

bloktuban.com | Thursday, 01 June 2017 06:00

Woww...! Manusia Perahu

Oleh: Muhammad A. Qohhar*

blokTuban.com - Suara jangkrik dari kejauhan bersahutan. Bumi mungkin sedang hangat-hangatnya. Sebab, sejak beberapa hari belakangan ini hujan turun, walaupun tidak seberapa basah. Namun, air dari langit cukup untuk mengisi rongga tanah yang sejak beberapa bulan kerontang, walaupun di tepian bengawan tidak seberapa tampak. Sebab, tanah berpasir dan tercampur lempung.

Malam sudah beringsut ke pagi. Nada alunan ayat suci yang semula terdengar dari pengeras suara masjid dan surau (musala), telah pergi. Mungkin sudah aturan saat tengah malam harus dimatikan dan tanpa pengeras, jadi tidak mengganggu istirahat umat Muslim maupun non muslim. Kalaupun masih tadarus dan membaca Alquran, tidak harus menggunakan pengeras.

Kang Samin terjaga dari tidurnya. Ia segera mengambil air wudlu dan menuju ke surau terdekat yang jaraknya hanya 25 meter dari rumahnya. Surau kuno dengan bagian bawah masih geladak dari lembaran papan yang dipaku seadanya. Dindingnya juga sebagian besar anyaman bambu alias gedek.

Tuntas melaksanakan salat Tahajjud, Kang Samin menyempatkan berdzikir beberapa saat. Ia lalu berdiri dan berjalan keluar surau. Gelap. Jalan berbatu dan bercampur pasir menemani langkah malam Kang Samin. Seperti biasa, sambil tetap mengucapkan lafal Allah, ia menuju ke tepi Bengawan Solo. Rumah Kang Samin memang berada di tepian aliran sungai terpanjang di Pulau Jawa tersebut.

Tidak lama berjalan, ia telah sampai di bibir sungai yang banyak ditumbui tanaman jagung milik warga. Kang Samin juga salah satunya yang menggarap lahan Solo Valley tersebut. Ia duduk di gubuk yang terbuat dari bambu dan beratap jerami. Mulutnya masih komat-kamit menyebut nama sang Kholiq.

Kang Samin tampak termenung. Pandangannya jauh melihat cahaya di gelapnya malam. Bahkan bisa dibilang sudah pagi. Jam kemungkinan sudah berada diangka 02.00 WIB. Cahaya tersebut bertambah mendekat. Sepertinya dari perahu yang mencari ikan di sebelah pinggir bengawan. Perahu tersebut mengikuti aliran sungai.

"Woww! Manusia perahu."

Kang Samin langsung paham ketika perahu tersebut terisi pasangan suami istri (pasutri) berumur kira-kira 45-an tahun. Perahu kecil yang diberi atap persegi untuk berlindung dari hujan, panas dan juga dipakai istirahat di waktu malam. Biasanya, pasutri tersebut baru pulang satu minggu ke rumah dengan berangkat membawa sejumlah perbekalan hidup.

"Sudah dapat banyak ikan Pak," tanya Kang Samin kepada laki-laki di atas perahu bagian depan itu.

Kaget ada yang bertanya, laki-laki dengan caping di kepala dan sarung yang dipakai menyelimuti tubuh tambunnya itu menoleh ke atas. Kebetulan Kang Samin berada di tebing yang jarak dengan air sekitar tiga meteran. Sementara itu bagian mengemudikan perahu sang istri yang memakai jaget hitam, juga mendongak ke atas.

"Alhamdulillah Pak, lumayan. Bisa untuk dijual nanti saat matahari mulai bersinar," jawab nelayan sungai itu sambil memasukkan jaring berlubang kecil ke air.

Lebar jaring persegi tiga itu sekitar 1,5 meter, dengan pegangan terbuat dari bambu yang telah dihaluskan. Manusia perahu rata-rata berasal dari Dusun Kendal, Desa Kabalan, Kecamatan Kanor, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur. Mereka terkadang berangkat bersama antara lima sampai tujuh perahu kecil. Warga menyebut perahu kecil itu dengan nama tembo. Ada yang mencari ikan dengan cara manual, tetapi juga tidak sedikit yang menggunakan strum ikan.

Mereka akan berhenti tiap pagi dan sore untuk menepi dan menjual ikan di desa persinggahan. Bagian istri biasanya yang menjual dengan berjalan kaki. Tetapi terkadang juga suami membantu jika sang istri tengah mencuci pakaian atau memasak. Tergantung situasi senggang dibagian suami atau istri.

Pernak suatu ketika Kang Samin bertanya kepada manusia perahu terkait isi rumah kecil di perahu. Ternyata saat dilihat lebih dekat, ada perlengkapan masak, mulai kompor, wajan, tempat menanak nasi dan lain-lain. Juga ada tikar lipat, setumpuk pakaian, beras, sayur, ikan asin, dan perbek

Pernah suatu ketika Kang Samin bertanya kepada manusia perahu terkait isi rumah kecil di perahu. Ternyata saat dilihat lebih dekat, ada perlengkapan masak, mulai kompor, wajan, tempat menanak nasi dan lain-lain. Juga ada tikar lipat, setumpuk pakaian, beras, sayur, ikan asin, dan perbekalan minuman di galon.
 
Wajar saja bekal begitu banyak, karena memang manusia perahu tidak langsung pulang ketika mencari ikan. Melainkan mengumpulkan uang dari menjual hasil tangkapan untuk ditukarkan dengan berbagai kebutuhan rumah. Saat pulang, mereka tidak sedikit yang membawa oleh-oleh berupa beras, minyak, gula dan kebutuhan lain. Bahkan, terkadang jika mendekati lebaran, pakaian baru milik keluarga juga dibelikan seklian.
 
"Mereka luar biasa. Hidup di atas air, dan masih bisa khusuk menikmati indahnya Ramadan. Suatu ketika di malam hari puasa, pernah melihat perahu bersandar di tepian dengan seorang wanita memakai mukenah bersimpuh sambil membaca Alquran. Lampu petromak kecil menjadi penerang." Kang Samin berbicara sendiri dini hari itu.
 
Tuhan...
Engkau yang mencipta siang dan malam
Engkau pula yang menebar gelap dan terang
Pagi ini, aku menyebut nanaMu Tuhan
Engkau Maha Agung, Maha Memberi dan Maha Mengampuni
 
Tuhan...
Tiada pantas hamba meminta lebih
Sebab, hampir semua yang ada pada diri ini pemberianMu
Hanya untaian doa dari tasbih ini kupanjatkan
Semoga Engkau menghapus dosa-doa hambaMu ini
 
Tidak terasa, bulir air mata menetes dari dua kelopak mata Kang Samin. Semakin lama bertambah banyak. Ia sesenggukan. Sesekali dirinya teringat manusia perahu yang masih tetap khusuk bermunajat di tempat yang serba sulit. Sedangkan ia terkadang tidak bisa sepasrah itu kepada sang pencipta. Alangkah begitu rugi, padahal umur sudah di ujung senja dan waktunya memasrahkan jiwa dan raga untuk sang pemberi umur. [mad]
 
Tuban, 1 Juni 2017 
 
*Penulis: reporter blokMedia Group (blokBojonegoro.com dan blokTuban)

Tag : Manusia, perahu



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 07 August 2021 14:00

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf Aliansi alumni dan mahasiswa IAINU Kabupaten Tuban pada Sabtu (7/8/2021) pagi menggereduk gedung rektorat yang terletak di Jalan Manunggal Kelurahan Sukolilo, Kecamatan/Kabupaten Tuban. Kedatangan puluhan massa tersebut untuk menanyakan legalitas...

    read more