08:00 . Bigini Landskap Media Digital di Indonesia Versi AMSI   |   07:00 . Lebih Baik Minum Air Panas saat Cuaca Panas, Ini Sebabnya!   |   18:00 . Gandeng Mahasiswa, Kapolres Tuban Bagikan Bansos Kepada Warga Terdampak Covid-19   |   17:00 . Warga Merakurak Meninggal Usai Pesta Miras di Jenu   |   16:00 . Simak Jadwal Dispensasi Perpanjang SIM Yang Habis Masa Berlakunya Saat PPKM   |   15:00 . FPKB DPRD Kritik Kebijakan Bupati Pangkas Anggaran KONI   |   14:00 . Hati-hati Calo Plasma Sudah Berkeliaran di Tuban   |   13:00 . Anggaran KONI Dikepras, FPKB Teriak   |   12:00 . Ringankan Beban Warga, Lapas Salurkan 50 Paket Sembako   |   11:00 . Sidak Bansos, Bupati Sorot Kinerja Pendamping, Agen hingga Supplier   |   09:00 . Kapolda Jateng Ajak Warga Pergerakan Jalan Bareng   |   08:00 . Dewan Pers Apresiasi Peluncuran AMSI Crisis Center Covid-19   |   07:00 . Jangan Buka Jendela Saat Cuaca Panas, Ini Anjuran Dokter   |   20:00 . PPKM Level 4: Polisi Bagi Bansos Ke PKL   |   19:00 . Keluarga Besar BMG Tahlil dan Doa Secara Virtual untuk Almarhum Mas Muha   |  
Fri, 30 July 2021
Jl Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Panen Perdana Pisang Cavendish di Bekas Tambang Tanah Liat SIG

bloktuban.com | Monday, 13 July 2020 14:00

Panen Perdana Pisang Cavendish di Bekas Tambang Tanah Liat SIG

Reporter : Ali Imron

blokTuban.com - Petani Green Belt PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SIG) Pabrik Tuban mulai memetik hasil dari penanaman pisang Cavendish pada pertengahan tahun 2019 lalu. Setidaknya ada 102 tandan pisang Cavendish dipanen petani yang memanfaatkan lahan sabuk ijo milik SIG Pabrik Tuban pada panen perdana ini.

Di area lahan bekas tambang tanah liat yang berada di Desa Tlogowaru, Kecamatan Merakurak tersebut awalnya ditanami pisang Cavendish sebanyak 3.000 pohon yang dikelola 17 petani Green Belt binaan SIG Pabrik Tuban. Kini pohon pisang tersebut telah beranak pinak dan hasilnya juga telah dapat dinikmati oleh para petani.

"Alhamdulillah saya sudah panen, hasilnya sudah dapat saya rasakan, kurang lebih jika di hitung sudah mendapatkan uang sekitar empat jutaan," tutur Badrus Soleh, salah satu petani Green Belt yang ditemui di sela-sela panen pisang miliknya, bersama sejumlah petani lainnya.

Soleh mengaku, perawatan pohon pisang tidak terlalu sulit. Apalagi pihak SIG juga terus memberikan pendampingan agar para petani memperoleh hasil maksimal sesuai harapan.

"Tidak hanya itu, perusahaan juga membantu proses distribusi dan penjualannya. Ada Koperasi Petani Green Belt jadi jualnya enak sudah di atur oleh pengurus. Kita tidak usah bingung," tambah Soleh.

Sementara itu, Ketua Koperasi Petani Green Belt Semen Indonesia, Hadi Utomo, mengatakan, program perkebunan ini sangat bermanfaat bagi warga, apalagi saat ini pisang sudah mulai rutin berbuah. Rata-rata satu petani mampu menghasilkan lima hingga tujuh tandan sekali panen. Rentang waktu produksi 75 hingga 80 hari dari awal keluar jantung menuju masa panen.

"Hari ini kebun kita panen 102 tandan pisang, ini juga langsung diambil oleh pengepul dari Surabaya. Oleh pengepul pisang ini akan melewati satu proses pematangan, yang belum dapat kami lakukan sendiri," terang Hadi.

Menurutnya, untuk bagi hasil hasil panen, koperasi hanya mengambil 20 persen, sementara sisanya 80 persen akan dikembalikan kepada para petani.

Dengan bagi hasil tersebut petani dapat merasakan hasilnya dan yang pasti mampu menambah ekonomi keluarga. Untuk yang 20 persen masuk koperasi kita bagi dua, satu bagian untuk kas koperasi dan yang sebagian lagi untuk pengembangan usaha bersama.

GM of Corporate Communication PT Semen Indonesia (Persero) Tbk, Fardhi Sjahrul Ade mengatakan, ada sekitar 17,5 hektar lahan pasca tambang tanah liat Tlogowaru diberi nama Eco Park Kambang Semi. Selain digunakan untuk perkebunan pisang Cavendis, saat ini juga sedang di kembangkan berbagai tanaman lainnya seperti Anggur, Klengkeng, Alpukat, dan berbagai tanaman lainnya.

"Di situ juga akan kita buat peternakan kambing. Rencananya juga akan kita lengkapi berbagai sarana dan prasarana camping ground. Sehingga, bisa menjadi tempat wisata edukasi bagai masyarakat," ungkapnya.

Lebih lanjut Fardhi menuturkan, nantinya Eco Park Kambang Semi baik perkebunan maupun peternakannya akan dikelola oleh masyarakat sekitar perusahaan. Hal tersebut dapat menjadi tambahan penghasilan atau sumber ekonomi masyarakat.

"Kita berharap nantinya ini mampu menjadi sumber ekonomi untuk masyarakat sekitar perusahan. Untuk itu, kita mohon kerjasama dan dukungan semua stakeholder apa yang kita rencanakan ini dapat berjalan dengan baik," pungkasnya. [ali/ito]

Tag : panen, pisang, Cavendish, tuban

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat