19:00 . Seni Karawitan Ramaikan Tradisi Manganan di Desa Klotok   |   18:00 . Tumpah Ruah, Guyub Rukun Warga Plumpang Wiwit Padi   |   15:00 . Saat Beroperasi, Kilang Tuban Butuh Listrik 678 Megawatt   |   14:00 . Desa Bejagung Kejar Target 62 Persen Capaian Vaksin   |   13:00 . Lomba Binter TNI-AD Tahun 2021, Kodim 0811 Tuban Melaju ke Nasional   |   12:00 . Terkendala Stok, Vaksinasi di Tuban Masih Kurang dari 30 Persen   |   09:00 . Berikutnya, Penyakit yang Rawan Menjangkiti Kucing   |   07:00 . Kena Diabetes, Waspadai Hiperglikemia   |   21:00 . PBNU Putuskan Muktamar Digelar 23-25 Desember 2021   |   15:00 . Tawarkan Pemandangan Kota Tuban, Kafe Ini Bisa Jadi Pilihan Tempat Nongkrong   |   12:00 . SMGR Terpilih Sebagai Outstanding Company 2021 Sektor Materials Dari Asiamoney   |   10:00 . Kanwil Kemenag Jatiim Wanti-Wanti Jangan Sampai Muncul Klaster Madrasah   |   09:00 . Tawarkan Pemandangan Kota Tuban, Kafe Ini Bisa Jadi Pilihan Tempat untuk Nongkrong   |   07:00 . Tergantung Keluhan yang Dialami Pasien, Pengobatan Nyeri Dibedakan Menjadi 3 Level   |   18:00 . 15 Tahun Jualan Pentol Goreng, Pria Klotok Pertahankan Kualitas Rasa   |  
Mon, 27 September 2021
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Kopdar Komunitas di Jatirogo Dibubarkan Polisi dengan Alasan Prokes

bloktuban.com | Sunday, 16 May 2021 18:00

Kopdar Komunitas di Jatirogo Dibubarkan Polisi dengan Alasan Prokes

Reporter: Mochamad Nur Rofiq

blokTuban.com - Jajaran Polres Tuban membubarkan kegiatan 'kopi darat' (Kopdar) komunitas salah satu perguruan silat yang digelar di sebuah kafe di Kecamatan Jatirogo, Tuban, Minggu (16/5/2021) sore.

Alasan pembubaran kegiatan tersebut diduga melanggar protokol kesehatan (Prokes) karena mengumpulkan massa yang menimbulkan kerumunan di tengah pandemi Covid 19. Selain itu, kegiatan tersebut juga dinilai dapat memicu gesekan antar komunitas maupun perguruan silat lainnya.

Kabag Ops Polres Tuban, Kompol Budi Santoso menerangkan, jumlah massa yang menggelar Kopdar sekitar 150-200 orang. Untuk itu pihaknya bersama jajaran TNI-POLRI berkoordinasi untuk membubarkan kerumunan tersebut. 

"Dua hal yang melandasi pembubaran kegiatan ini. Pertama dugaan melanggar Prokes, kedua rawan terjadi gesekan antar perguruan," terang Budi kepada blokTuban.com di sebuah kafe yang berada di TPK Kebonharjo tersebut, Minggu (16/5/2021) sore.

Setelah dibubarkan, lanjut mantan Kapolsek Jatirogo tersebut, anggota komunitas dipulangkan per kecamatan. Sementara panitia kegiatan diamankan ke Polres Tuban untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

"Nanti kalau terbukti akan kita proses hukum, karena terkait pelanggaran Prokes," imbuhnya menandaskan.

Sementara itu, Ketua Ranting Perguruan Silat di Jatirogo, Sutiono menyesalkan aksi tersebut. Sebab organisasi resmi perguruannya sendiri belum berani melakukan pertemuan yang dapat menimbulkan kerumunan karena harus patuh dan taat pada aturan pemerintah.

"Itu sebetulnya kelompok komunitas. Kamipun dibuat kaget dan sempat kesal adanya kegiatan itu," kata Sutiono.

Ditambahkan Sutiono, kegiatan tersebut terselenggara juga tanpa ada koordinasi. Justru ia merasa kaget ketika diberitahu pihak Polsek Jatirogo jika terjadi kopdar komunitas tersebut.

"Saya sendiri tidak tahu, malah dikabari pihak Polsek Jatirogo. Lalu saya diminta Polsek untuk mendampingi pembubaran kegiatan yang diatasnamakan Halal Bihalal tersebut," tegasnya.

Pihaknya mengimbau semua anggota perguruan untuk melakukan kegiatan yang lebih produktif dan menghindari kegiatan yang tidak ada faedahnya. Karena kegiatan Kopdar semacam itu diklaim dapat memicu gesekan di jalan utamanya. 

"Kalau di tempat kejadian tidak, karena mereka anak-anak muda dan mudah tersulut. Maka harapan kami kegiatan semacam itu bisa dikurangi," pinta Sutiono.

Data yang berhasil dihimpun blokTuban.com di lokasi kejadian, terdapat empat orang panitia yang diamankan dan dibawa tim Resmob ke Polres Tuban untuk dimintai keterangan lebih lanjut. Empat orang yang diamankan berinisial WSP (27) asal Singgahan, DKRP (24) asal Jatirogo, WERS (21) asal Senori dan AANF (22) asal Jatirogo.

Di lokasi yang sama, petugas kepolisian dari Polsek setempat membagikan masker kepada anggota komunitas yang tidak membawa masker. Mereka juga mendapat himabauan agar menjaga protokol kesehatan di masa pendemi saat ini. [Rof]

Tag : Polres, kebijakan, pembubaran



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 07 August 2021 14:00

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf Aliansi alumni dan mahasiswa IAINU Kabupaten Tuban pada Sabtu (7/8/2021) pagi menggereduk gedung rektorat yang terletak di Jalan Manunggal Kelurahan Sukolilo, Kecamatan/Kabupaten Tuban. Kedatangan puluhan massa tersebut untuk menanyakan legalitas...

    read more