12:00 . Curanmor di Kerek Terekam CCTV, Pemilik Motor Beberkan Ciri Pelaku   |   11:00 . Tuban Banjir Bandang   |   10:00 . LINDRA-RIYADI Resmi Jadi Bupati dan Wakil Bupati Tuban Terpilih   |   09:00 . Vaksin Covid-19 Tahap Pertama Tiba di Tuban   |   08:00 . YULIA, Saksi Misteri Alas Jati Peteng Tuban   |   07:00 . Kesal dengan Suara Dengkuran Pasangan? Coba Lakukan Trik Aneh Ini   |   22:30 . Petugas Bersihkan Pom Sleko Pasca Ledakan Tangki BBM   |   22:00 . Geger! Tangki Pom Sleko Meledak   |   19:00 . Sering Picu Kecelakaan, Jalan Berlubang Ditanami Pohon Pisang   |   18:00 . Jika Ada bukti Masyarakat Di-Covid-kan, Mari Polisikan   |   14:00 . BPBD Jelaskan Faktor Pemicu Banjir di Tuban   |   13:00 . 12 Ruangan SDN Ngrayung Berlumpur, BPBD dan Guru Lakukan Penyemprotan   |   12:00 . Truk Muat Ayam Nyungsep, Sopir dan Penumpang Selamat   |   11:00 . BPBD Tuban Catat Banjir Terjadi di 11 Kecamatan, Korban Jiwa 1 Orang   |   10:00 . Polisi Bubarkan Aksi Trek-Trekan di Jalan Soekarno-Hatta Tuban   |  
Tue, 26 January 2021
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Terus Mutasi, Sebenarnya Ada Berapa Virus Corona Penyebab Sakit Covid-19?

bloktuban.com | Thursday, 07 January 2021 07:00

Terus Mutasi, Sebenarnya Ada Berapa Virus Corona Penyebab Sakit Covid-19?

Reporter: -

blokTuban.com - Dunia dihebohkan dengan informasi adanya mutasi virus corona penyebab sakit Covid--19 yang terjadi di Inggris dan Afrika Selatan.

Menurut seorang virolog atau pakar virus, hingga saat ini setidaknya terdapat 8 kelompok virus corona baru, hasil mutasi dari virus SARS Cov 2.

"Kita bicaranya bukan strain (virus corona) tapi kelompok (virus corona baru) saat ini di dunia ada 8 kelompok," ujar Direktur Lembaga Biologi Molekuler Eijkman (LBME), Prof. Amin Soebandrio saat dihubungi Suara.com, Rabu (6/1/2021).

Prof Amin bercerita berdasarkan hasil sequencing (pengurutan DNA) virus corona baru yang beredar di Indonesia sejak awal pandemi Covid-19, sudah ada kelompok virus corona kategori L CoV, di mana kelompok varian itu berkerabat dekat dengan yang beredar di Wuhan, China.

"Tapi belakangan bergeser yang ditemukan itu lebih banyak kelompok G CoV itu baru sampai sekitar Agustus hingga 1 September 2020, kita belum ada lagi frekuensi yang lebih baru lagi," jelas Prof Amin.

Jika kelompok L virus corona baru beredar di Indonesia serupa dengan yang di Wuhan, China, maka kelompok G virus corona baru yang belakangan beredar di Indonesia serupa dengan yang di Eropa dan Amerika Serikat.

Sementara itu menurut Prof Amin selama virus corona hidup dan menyebar, maka potensi bermutasi akan terus ada.

Maka, proses pelacakan dengan sequencing tidak boleh berhenti. "Justru mutasi itu kita terbantu untuk bisa melacak virus itu asalnya dari mana aja," paparnya.

"Jadi mutasi itu bisa dijadikan seperti jejaknya virus-virus ini. Kita gunakan itu (mutasi) sebagai salah satu identifikasi virus, apakah dia dari Jakarta, atau dari Manado atau dari Irian, itu kita bisa lihat dari pola mutasinya," tutup Prof Amin.

*Sumber: suara.com

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Tag : mutasi covid, covid 19, virus corona



PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Wednesday, 30 December 2020 17:00

    Cangkruk Mathuk Bersama EMCL

    Lomba Essay dan Fotografi EMCL, 3 Reporter BMG Raih Juara

    Lomba Essay dan Fotografi EMCL, 3 Reporter BMG Raih Juara Pasca dilaksankan Cangkruk Mathuk dalam jaringan (daring) yang digelar operator Lapangan Banyuurip, ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) bersama para wartawan 3 Kabupaten pada Rabu (25/11/2020), dilanjutkan dengan lomba essay dan...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 19 November 2019 14:00

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax PT Pertamina (Persero) kembali menjadi objek penipuan lowongan kerja. Kali ini ada pihak mengatasnamakan Pertamina mengumumkan lowongan kerja dan kemudian memanggil pendaftar untuk melakukan berbagai tes....

    read more