17:00 . Curi Motor di Tuban, Dua Penadah Asal Banyuwangi Dibekuk Polisi   |   16:00 . Tumpukan Ban Bekas Terbakar, Nyaris Merembet ke Bengkel   |   15:00 . Predikat KLA Tuban Naik Jadi Tingkat Madya   |   12:00 . Banyak Warga Miskin Tak Dapat Bansos   |   08:00 . Bigini Landskap Media Digital di Indonesia Versi AMSI   |   07:00 . Lebih Baik Minum Air Panas saat Cuaca Panas, Ini Sebabnya!   |   18:00 . Gandeng Mahasiswa, Kapolres Tuban Bagikan Bansos Kepada Warga Terdampak Covid-19   |   17:00 . Warga Merakurak Meninggal Usai Pesta Miras di Jenu   |   16:00 . Simak Jadwal Dispensasi Perpanjang SIM Yang Habis Masa Berlakunya Saat PPKM   |   15:00 . FPKB DPRD Kritik Kebijakan Bupati Pangkas Anggaran KONI   |   14:00 . Hati-hati Calo Plasma Sudah Berkeliaran di Tuban   |   13:00 . Anggaran KONI Dikepras, FPKB Teriak   |   12:00 . Ringankan Beban Warga, Lapas Salurkan 50 Paket Sembako   |   11:00 . Sidak Bansos, Bupati Sorot Kinerja Pendamping, Agen hingga Supplier   |   09:00 . Kapolda Jateng Ajak Warga Pergerakan Jalan Bareng   |  
Sat, 31 July 2021
Jl Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Waspada, Modus Baru Penipuan dengan Profil Palsu

bloktuban.com | Monday, 17 August 2020 18:00

Waspada, Modus Baru Penipuan dengan Profil Palsu

Reporter: M. Anang Febri

blokTuban.com - ‎Dalam masa sulit seperti ini, banyak cara oknum tak bertanggungjawab memanfaatkan situasi. Salah satunya dengan cara menipu. Sering terjadi, penipuan dilakukan lewat media sosial, melalui messenger via Facebook, juga jaringan Whatsapp.

Kasus penipuan ‎belakangan ini juga terjadi di Kecamatan Rengel. Tak tanggung-tanggung, selain warga swasta, korban penipuan berkedok nomor baru yang mengaku sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) juga menyasar perangkat desa, hingga Kepala Desa.

"Kepala Desa Rengel juga jadi sasaran, tak tahu apa-apa tapi kena imbasnya," kata Camat Rengel, Eko Wardono yang mulai menceritakan awal mula kejadian.

Penipu memakai kedok foto profil Kades Rengel sebagai gambar di akun WA. Dengan sedikit cerdik, akun yang terpampang gambar orang nomor wahid di Desa Rengel itu mulai beraksi. Adapun nomor pada salah satu akun WA warga Desa Rengel berhasil diperdaya, dengan mengirim uang sebesar Rp2 juta kepada si penipu yang menyamar tadi.

‎Penipu meminta tolong kepada warga untuk mengirimkan uang melalui transfer  rekening. Dengan lihai dan meyakinkan si korban, penipu akhirnya berhasil memperdaya korban dan berhasil mendapat uang.

"‎Tahu-tahu Pak Kades ditanyakan tentang uang transferan oleh korban. Pak Kades sempat bingung, dan mencoba menelaah alurnya bagaimana. Tapi tetap, Pak Kades pun akhirnya ganti uang yang sudah ditransfer korban kepada si penipu," jelas Camat.

Masih kata Camat, hal serupa juga menimpa Kepala Desa Prambonwetan, Kecamatan Rengel. Korban yang jadi sasaran adalah salah satu perangkat desa‎nya sendiri. Penipu menyamar menggunakan nomor asing dan mengaku sebagai Kades untuk meminta bantuan transfer dulu. Prosesnya juga hampir sama dengan yang ada di Desa Rengel. Korban terbujuk, tanpa kroscek lebih dulu. Alhasil, Kades pun juga mengganti uang transferan dari perangkatnya sebab ditipu menggunakan namanya.

"Ada lagi yang hampir kena, Kiai Damanhuri Banjaragung. Tapi untungnya Pak Kiai segera kroscek ke saya dan memastikan. Karena oknum itu pakai foto saya sebagai profil WA, tapi identitasnya pakai nama wartawan lokal media online," imbuh Camat Eko.

Dalam penuturan Camat perihal tindakan oknum tak bertanggungjawab yang hampir menipu tokoh ulama di Kecamatan Rengel tersebut, pihaknya merasa heran. Bagaimana bisa si penipu menggunakan gambar fotonya, dengan ID (identitas) seorang wartawan. Jelas hal itu bakal mencemarkan nama baik, yang merujuk pada pelanggaran hukum.

Untung saja, Camat Rengel bisa dengan sigap melakukan komunikasi antara Pak Kiai dan mengkonfirmasi perihal nomor baru yang menyangkut nama salah satu wartawa‎n media online lokal yang dikenal punya kredibilitas bagus di Kabupaten Tuban.

"Bukan, itu bukan nomor wartawan media online juga. Saya juga sempat komunikasi ke Kapolsek Rengel terkait itu. Kebetulan Pak Kapolsek bisa mendeteksi keberadaan nomor tersebut dengan bantuan tim IT," tandas Camat.

Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Rengel, IPTU Dean Tommy Rimbawan ketika dikonfirmasi blokTuban.com perihal kasus tersebut mengaku bahwa sampai hari ini belum ada satupun laporan yang masuk. Pihaknya juga membenarkan bahwa sempat berkomunikasi dengan Camat tentang kasus penipuan berkedok nomor baru yang sering minta transfer dulu.

"Maka dari itu, lebih berwaspada dan kroscek dulu kebenarannya. Apakah yang bersangkutan itu benar ganti nomor telpon atau akun WA yang baru. Jangan buru-buru percaya ke nomor baru yang minta ini itu, ujung-unjungnya minta rupiah," ungkap Kapolsek Rengel menerangkan.

Ditambahkan Kapolsek, memang kasus penipuan jenis itu sudah lama dan jadi sindikat. Sampai hari ini juga belum ada laporan warga. Jika ada korban yang melapor, maka akan segera diproses melalui alur dari tim kepolisian. 

"Jika sudah ada laporan, nanti akan muncul beberapa data dari sindikat penipuan itu. Paling tidak, harus ada laporan lah," tukas mntan KBO Reskrim itu berpesan. [feb/col]

Tag : Modus, penipuan, online

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat