10:00 . Usai Observasi di Natuna, Ini Kisah Mahasiswa Wuhan Asal Tuban   |   09:00 . 3 Desa di Kecamatan Jenu Bebas Buang Air Sembarangan   |   07:00 . 5 Kalimat yang Tanpa Disadari Bisa Bikin Perempuan Jadi Insecure   |   16:00 . Usai Karantina di Natuna, Tiga Mahasiswa Asal Tuban Sampai di Kampung Halaman   |   15:00 . Kecelakaan Tunggal, Pemuda Kerek Meninggal Dunia   |   14:00 . Tantangan Industri Musik Kian Ketat, Produsen Musik Tuban Kini Rilis Lagu Lewat Sosmed   |   13:00 . Setiajit Jalan Sehat Bareng Belasan Ribu Warga   |   09:00 . Begini Kronologi Pemberhentian 29 Karyawan Versi PT Swabina Gatra   |   08:00 . Awal Tahun, Bank Jatim Salurkan Kredit Mikro Laguna Rp2 Miliar   |   08:00 . Awal Tahun, Bank Jatim Salurkan Kredit Mikro Laguna Rp2 Miliar   |   08:00 . Awal Tahun, Bank Jatim Salurkan Kredit Mikro Laguna Rp2 Miliar   |   08:00 . Awal Tahun, Bank Jatim Salurkan Kredit Mikro Laguna Rp2 Miliar   |   07:00 . 3 Cara Mudah Mengatasi Sakit Perut Setelah Makan Pedas   |   15:00 . Hujan Deras, Lingkungan ini Terendam   |   14:00 . Jatirogo Miliki Puskesmas Senilai Rp5 Miliar, Stunting Jadi Perhatian Bupati   |  
Mon, 17 February 2020
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Thursday, 21 November 2019 16:00

Bayi Penderita Kelainan Usus Akhirnya Meninggal

Bayi Penderita Kelainan Usus Akhirnya Meninggal

Reporter : Ali Imron

blokTuban.com - Berbagai upaya telah dilakukan Rusminto dan Sutriyah agar anak ketiganya Muhammad Hanan Abqori bisa selamat penyakit kelainan usus, tapi Tuhan berkehendak lain. Hanan meninggal di RS Dr. Soetomo Surabaya.

Rusminto menjelaskan kondisi Hanan semakin melemah pada Rabu, (20/11/2019) sore semakin kritis. Tim dokter memompa dada bayi malang itu, hingga akhirnya Hanan agak membaik.

Tetapi pada (21/11) sekitar pukul 02.30, kondisinya kembali menurun, bahkan saturasinya naik turun. Merasa khawatir akan kondisi anaknya, Rusminto kemudian kembali memanggil tim medis. Berbagai tindakan juga telah dilakukan oleh dokter agar Hanan bisa tetap bertahan.

Sekitar pukul 03.00 WIB, salah satu perawat mendatanginya dan memberitahu bahwa Hanan tidak dapat tertolong.

"Mau bagaimana lagi, kami sudah pasrah jika anak kami harus diambil lagi oleh pencipta-Nya," cerita Rusminto, Kamis, (21/11/2019).

Sambil terisak, Rusminto melanjutkan ceritanya, bahwa dengan kondisi keuangan yang menipis harus segera mengurus semua administrasi. Tanpa itu, Hanan tak bisa dibawa pulang untuk dimakamkan. Beruntung orang tuanya bisa dipinjami.

"Saya sampai beranikan diri pinjam ke petugas yang ada di rumah sakit itu, tapi tidak ada satupun yang mau meminjaminya," ungkapnya sambil berderai air mata.

Setelah semuanya diurus, akhirnya sekitar pukul 05.30 WIB, Hanan bisa dibawa pulang dengan naik ambulance dari rumah sakit Dr Soetomo menuju rumah duka.

Diinformasikan bahwa, sebelumnya Muhammad Hanan Abqori mengalami sakit radang paru-paru, karena ususnya naik hingga kebagian atas paru-parunya sehingga ia mengalami kesulitan bernapas.

Pada (24/10) Hanan dirawat di RS Medika Tuban selama 8 hari. Kemudian diberikan surat rujukan ke RS Dr Koesma Tuban, dan dilakukan perawatan intensif selama 10 hari.

Karena tidak ada tanda-tanda membaik, maka Hanan selanjutnya dirujuk ke RS Dr Soetomo Surabaya. Sempat akan dilakukan tindakan operasi, namun kondisi Hanan yang kian melemah membuat tim medis tidak berani mengambil resiko. Di hari yang ke 10 juga, nyawa Hanan dinyatakan tidak dapat tertolong. [ali/ito]

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Tag : bayi, penderita, kelainan, usu, tuban



Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Friday, 17 January 2020 12:00

    Poling blokTuban.com Menganulir Suara Ganda oleh Robot

    Poling blokTuban.com Menganulir Suara Ganda oleh Robot Sistem polling yang diadakan blokTuban.com mulai Kamis (16/1/2020) kemarin, untuk mengukur partisipasi pembaca terkait sosok Bakal Calon Bupati dan Wakil Bupati Tuban mendeteksi keberadaan bot/robot yang memilih lebih dari satu...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 19 November 2019 14:00

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax PT Pertamina (Persero) kembali menjadi objek penipuan lowongan kerja. Kali ini ada pihak mengatasnamakan Pertamina mengumumkan lowongan kerja dan kemudian memanggil pendaftar untuk melakukan berbagai tes....

    read more