22:00 . BPPSDMP Kementerian Pertanian Kunker di BPP Rengel   |   21:00 . Jelang Penetapan Nomor Paslon, KPU Sosialisasikan Protokol Kesehatan   |   20:00 . Pasien Positif Covid-19, Terbanyak di Kecamatan Tuban   |   19:00 . Pegawai Bank Jadi Korban Begal Payudara Berulang Kali   |   18:00 . Rapat Kerja, Wihadi Minta Ada Satpolair dan Kapal Patroli di Laut Tuban   |   17:00 . Peduli Kesehatan Santri, Ini yang Dilakukan Dandim 0811   |   16:00 . Konflik Kepengurusan Diharap Segera Berakhir dan Klenteng Segera Dibuka   |   15:00 . Ini yang Dilakukan Setiajit saat Datangi Pantai Semilir   |   14:00 . Puluhan Sound System Gemparkan Lapangan Singkil   |   13:00 . Pelanggar Protokol Kesehatan Disidang di Tempat   |   12:00 . Suara Nu Diklaim Utuh Ke Pasangan Mbak Ana-De Anwar   |   11:00 . Korslenting listrik, Kandang Sapi Terbakar   |   10:00 . 59 Warga Rengel Pilih Bayar Rp100 Ribu   |   09:00 . Berdayakan UMKM, Bupati Tuban Dianugerahi Natamukti   |   08:00 . Hari Ini Kesempatan Terakhir Peserta Tes CPNS Kirim Hasil Rapid Test   |  
Sat, 19 September 2020
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Sunday, 17 November 2019 07:00

Sejarah di Balik Tradisi Bertekuk Lutut saat Melamar Kekasih

Sejarah di Balik Tradisi Bertekuk Lutut saat Melamar Kekasih

Reporter: -

blokTuban.com - Ada banyak cara yang dilakukan para pria saat melamar kekasihnya. Mulai dari memberikan kejutan dengan makan malam romantis, melamar saat pergi berlibur seperti yang dilakukan Pangeran William, hingga menggelar surprise yang melibatkan keluarga dan teman dekat.

Dan cara tersebut biasanya juga diikuti dengan tradisi bertekuk lutut di depan pasangan sambil menyodorkan cincin.

Pernahkah Anda berpikir dan bertanya-tanya di dalam hati, mengapa banyak pria yang menekuk satu lutut di depan pasangannya saat akan melamar?

Sebenarnya, tidak ada sumber pasti yang menyebutkan dengan jelas di mana dan sejak kapan tradisi bertekuk lutut untuk melamar kekasih ini dimulai. Melansir Elite Daily, para ahli sejarah mengatakan tradisi bertekuk lutut ini mulai sejak abad ke-5 hingga ke-15 dan banyak dilakukan oleh para ksatria.

Ksatria pada zaman dulu yang berlutut di hadapan raja atau tuannya sebagai bentuk pengabdian mereka. Ksatria juga akan berlutut dengan satu kaki saat menerima penghargaan dan penghormatan.

Pose berlutut ini pun diikuti oleh para pria sebagai bentuk penghormatan kepada pasangannya sekaligus menggambarkan rasa cinta yang tulus. Pada zaman dulu, banyak pria dari kalangan bangsawan yang melakukan berbagai gestur romantis kepada pasangannya, salah satunya adalah menulis puisi sebagai lambang kasih sayang.

Menurut para ahli sejarah, definisi pacaran atau menjalin hubungan pada zaman dahulu adalah melayani pasangan sebagai pembuktian cinta. Dalam hal ini, berlutut satu kaki termasuk sebagai simbol 'menyerahkan diri' untuk mengasihi dan melayani pasangan.

Pada zaman modern ini, berlutut saat akan melamar kekasih adalah hal yang umum dilakukan sebagai bentuk ekspresi diri. Selain itu, gestur berlutut ini pun banyak dilakukan dalam situasi tertentu. Misalnya pada saat ibadah atau melakukan upacara keagamaan, termasuk pula janji pernikahan di gereja atau kuil. Dari segi spiritual, berlutut memiliki konotasi yang dapat dilihat sebagai bentuk penghormatan kepada Tuhan.

Sehingga dapat disimpulkan, tradisi menekuk satu lutut yang dilakukan pria saat akan melamar kekasihnya memiliki arti sebagai bentuk penghormatan bagi perempuan yang akan dinikahinya. Pria berlutut untuk meminta perempuan menjalani hidup bersama sekaligus mengarungi kehidupan yang bahagia.

*Sumber: kumparan.com

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Tag : pendidikan, kesehatan



PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 14:00

    KONGRES KEDUA AMSI

    AMSI: Brand yang Sehat Harus Tampil di Konten yang Sehat

    AMSI: Brand yang Sehat Harus Tampil di Konten yang Sehat blokTuban.com - Jakarta - Kongres Kedua Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) resmi dibuka hari ini, Sabtu (22/8/2020). Kongres yang digelar secara virtual, karena berlangsung di tengah pandemi Covid-19, akan berlangsung...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 19 November 2019 14:00

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax PT Pertamina (Persero) kembali menjadi objek penipuan lowongan kerja. Kali ini ada pihak mengatasnamakan Pertamina mengumumkan lowongan kerja dan kemudian memanggil pendaftar untuk melakukan berbagai tes....

    read more