17:00 . Hari Sumpah Pemuda, Ini Harapan Ketua Pemuda Pancasila Tuban   |   16:00 . Pemkab Keluarkan SE Soal Perayaan Hari Jadi Tuban (HJT)   |   14:00 . Pandemi, Angka Kekerasan Terhadap Anak di Tuban Menurun   |   14:00 . HUT Pemuda Pancasila Ke-61, Semangat Dukung Setia-Negara   |   12:00 . Penyamaan Upah Minimum 2021, Begini Reaksi Pekerja di Tuban   |   11:00 . Liburan Panjang, Pengelola Pantai Kelapa Waspada Lonjakan Pengunjung   |   10:00 . Mediasi di Mapolsek Jenu, Rekind akan Utamakan Tenaga Lokal   |   09:00 . Pesan Forkopimca Jenu ke Pengelola Pantai Sugihwaras, Utamakan Keselamatan dan Taati Prokes   |   08:00 . Jalur Gaji-Kerek Makan Korban, Terlibat Laka dengan Truk Pembonceng CBR Meninggal   |   07:00 . Jangan Remehkan Manfaat Menulis Jurnal   |   22:00 . Bantu Siswa-Siswi Belajar Dari Rumah, Didik Mukrianto Bagikan Wifi Gratis   |   21:00 . Polres Tuban Teken MoU Perlindungan Hutan dengan 3 KPH   |   20:00 . Pandemi, Upacara HDKD di Lapas Tuban Digelar Secara Virtual   |   19:00 . 3 Paslon Paparkan Visi-Misi, Ini Komitmennya Kepada Masyarakat Tuban   |   18:00 . Jaksa Masuk Sekolah, Kejari Tuban Bentuk Generasi Taat Hukum   |  
Wed, 28 October 2020
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Monday, 28 October 2019 10:00

Kades Jadi Didemo Ratusan Warga

Kades Jadi Didemo Ratusan Warga

Reporter: Ali Imron

blokTuban.com - Kepala Desa Jadi, Kecamatan Semanding, Kabupaten Tuban, Munir pada Senin (28/10/2018) didemo ratusan warganya di kantor desa setempat.

Petinggi desa diminta netral dan memihak kepentingan rakyat, dalam kegiatan survei seismik 3D Blok Tuban Pertamina Hulu Energi Tuban East Java (PHE-TEJ).

Perwakilan warga Jadi, Alim Mutamam menegaskan, kedatangan warga ke balai desa hari ini merupakan inisiatif sendiri bukan undangan sosialisasi seismik. Warga sepakat menolak ada kegiatan pencarian cadangan sumber minyak tersebut.

"Kami menolak seismik karena tak pernah ada sosialisasi," ujar Alim di hadapan Muspika Semanding, Pemdes Jadi, Dinas Lingkungan Hidup dan PHE TEJ.

Penolakan warga bukan tanpa sebab. Di desa lain yang telah berlangsung seismik, terjadi kerusakan misalnya di Desa Talun, Pucangan Kecamatan Montong, maupun Padasan dan Karanglo Kecamatan Kerek.

Lebih dari itu, adanya sumber air yang mati setelah seismik misal di Dusun Tileng Desa Talun, dan Dusun Gaplok Desa Jetak. Dari kejadian di desa lain, warga Jadi minta kegiatan seismik dihentikan.

"Kami menyayangkan Pemdes, kenapa tak ada sosialisasi terlebih dahulu sebelum ada kegiatan," terangnya.

Warga juga meminta kejelasan dari PHE dan Pemdes soal penghitungan lahan yang menjadi lokasi seismik. Tak kalah penting, warga menyayangkan suara Sekdes Astro yang akan menutup lokasi tambang rakyat.

Menanggapi tuntutan warganya, Kades Munir menjelaskan, jika sosialisasi seismik telah dilakukan pada 22 Agustus 2019. Waktu itu karena ada acara keluarga, pihaknya pulang dari kantor sekitar pukul 13.00 Wib. Setelah itu dilanjutkan sosialisasi seismik.

"Sosialisasi sudah dilakukan PHE. Setuju dan tidak setuju adanya seismik silahkan sampaikan ke Pemkab, Muspika Semanding maupun PHE," pinta Kades Munir.

Sementara Sekdes Jadi, Astro menampik jika pernah berstatemen soal penutupan tambang kumbung. "Siapa yang bilang mau menutup. Kita belum tahu seismik seperti apa," tegasnya.

Setelah dua pejabat desa menanggapi, perwakilan warga masih menyampaikan tuntutannya.

Dalam kesempatan yang sama, Camat Semanding, Danarji mengatakan, setelah dijelaskan oleh pertamina, jika ada yang dikhawatirkan silahkan tanyakan.

Survei ini dalam rangka untuk mendapatkan kecukupan BBM. Tugas dari Pertamina untuk mencari sumber baru migas, karena kebutuhan orang saat ini tak terlepas dari BBM.

"Andai kata sehari SPBU tutup atau tidak ada suplay tentu masyarakat akan ramai. Oleh karena itu, Pemerintah menugaskan Pertamina untuk mencari sumur baru minyak," sambung mantan Camat Bancar.

Pemkab berpesan kepada Pertamina untuk tidak merugikan masyarakat. Sekaligus tetap memperhatikan kepentingan masyarakat. Di sisi lain, selama tidak dirugikan masyarakat diharapkan untuk mendukung.

"Pertamina harus mendengar saran masukan yang baik dari warga Jadi," jelasnya.

Apa saja sampaikan ke Pertamina supaya bisa berhati-hati. Sekaligus menjelaskan detail apa itu survei seismik 3D. [ali/rom]

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Tag : demo jadi, kades, migas



PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Thursday, 22 October 2020 13:00

    Reporter blokTuban, Anang Lepas Lajang

    Reporter blokTuban, Anang Lepas Lajang Reporter blokTuban.com, M. Anang Febri Efendi resmi melepas lajang. Ikrar janji suci diucapkan Anang di akad nikah pukul 09.00 WIB hari Senin (19/10/2020) di kediaman mempelai wanita. Resespsi ke dua,...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 19 November 2019 14:00

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax PT Pertamina (Persero) kembali menjadi objek penipuan lowongan kerja. Kali ini ada pihak mengatasnamakan Pertamina mengumumkan lowongan kerja dan kemudian memanggil pendaftar untuk melakukan berbagai tes....

    read more