20:00 . Penuhi Nazar, Kader IPNU Kota Surabaya Jalan Kaki ke Jakarta   |   18:00 . Setiajit Bakal Bantu Sumur Petani Klengkeng Sugihan   |   17:00 . Ini Dua Kecamatan yang Membutuhkan Droping Air Terbanyak   |   16:00 . ExxonMobil Suplai Minyak Mentah Domestik ke Pertamina   |   15:00 . Musim Kemarau, 25 Desa Kesulitan Air Bersih   |   14:00 . Kondisi Tuban Terkini Pasca Gempa   |   13:00 . BMKG Ungkap Penyebab Gempa Bumi   |   12:00 . Ikan Naik ke Darat Pasca Gempa? Cek Faktanya   |   11:00 . Begini Cara Nelayan Tuban Tangkal Berita Hoaks   |   10:00 . Gempa 6.0 SR Guncang Tuban Bumi Wali   |   09:00 . Siswa Kelas 2 SD Daftar Umroh   |   08:00 . SI Sabet Tiga Penghargaan dari Alpha Southeast Asia   |   07:00 . Gizi Baik Anak: Faktor, Kriteria, dan Solusinya   |   06:00 . Diduga Korsleting Listrik, Satu Rumah di Kedungsoko Terbakar   |   22:00 . Kemenag Tuban Teken MoU dengan Pemdes Banyuurip   |  
Sat, 21 September 2019
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Monday, 09 September 2019 12:00

Bupati Tuban Minta PT KFI Ikut Tangani Pengangguran dan Kemiskinan

Bupati Tuban Minta PT KFI Ikut Tangani Pengangguran dan Kemiskinan

Reporter : Ali Imron

blokTuban.com - Bupati Tuban, Fathul Huda meminta hadirnya perusahaan pengolahan hasil laut PT. Kirana Food International (KFI) di Desa Sumberagung, Kecamatan Plumpang dapat membantu upaya Pemkab Tuban dalam menekan angka kemiskinan dan mengurangi pengangguran serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat Bumi Wali.

Pemkab Tuban juga telah mengembangkan budidaya ikan kerapu dan membangun Mall Plaza Ikan. Berbagai kemudahan dan potensi di Kabupaten Tuban diharapkan dapat diserap menjadi bahan baku di PT KFI.

"Jika memang masyarakat menyediakan bahan baku yang dibutuhkan perusahaan, maka dapat diambil dari lokal Kabupaten Tuban," pinta Bupati Huda, Senin (9/9/2019).

Bupati dua periode ini berharap Pemprov Jatim juga dapat mendukung upaya Pemkab Tuban dalam meningkatkan kualitas SDM. Mengingat di Kabupaten Tuban terdapat sejumlah BUMN dan Perusahaan kelas Nasional bahkan Internasional.

President Director Kelola Mina Laut, Mohammad Nadjikh menjelaskan bahwa PT KFI merupakan join venture dari PT Kelola Mina laut, Kokusai Shoji Co., Ltd., dan Reisui. Beroperasinya PT KFI merupakan perusahaan ke-20 dibawah naungan PT KML dan menjadi pabrik ke-63.

Join venture ini, lanjut Nadjikh dimaksudkan untuk menjalin hubungan bisnis jangka panjang. Kabupaten Tuban dipilih dengan alasan memiliki lokasi yang strategis dan mendukung iklim berinvestasi yang kompetitif, aman, dan nyaman.

"Terimakasih kepada Pemprov Jatim dan Pemkab Tuban yang telah menjaga kondisi ini," ucapnya.

Berdiri di lahan 60 ribu m2, PT KFI akan menyerap tenaga kerja 1000-1500 orang. Pihak perusahaan bekerja sama dengan masyarakat sekitar, sehingga memberikan kontribusi positif dan bermanfaat bagi semua stakeholder.

Tak hanya itu, PT KFI menggunakan teknologi yang ramah lingkungan dan efisien dalam menghasilkan total kapasitas produksi 10 ribu ton per tahun dengan kapasitas simpan 6 ribu ton.

PT KFI diresmikan oleh Wakil Gubernur Jawa Timur didampingi Bupati Tuban pada Sabtu (09/09/2019). Peresmian ini juga dihadiri Wabup Tuban; Forkopimda Tuban; President Director of PT Kirana Food International; President Director Reisui; President Director Kokusai Shoji Co., Ltd.;  President Director Kelola Mina Laut (KML); dan sejumlah pimpinan OPD.

Wagub Jatim, Emil Elestianto Dardak menyampaikan kebahagiaannya atas peresmian pabrik pengolahan makanan laut ini. Di samping itu, Jawa Timur merupakan Sister Province Osaka dan negara Jepang satu diantara mitra Pemprov Jatim. Hadirnya perusahaan ini diharapkan mampu mendukung gerak roda perekonomian di masyarakat.

Emil menerangkan Kabupaten Tuban menjadi kabupaten pendukung industri di Jawa Timur. Pemprov Jatim tengah berupaya menurunkan biaya hidup masyarakat sehingga UMR dapat dioptimalkan. Dapat juga diupayakan pembangunan perumahan buruh di sekitar kawasan perusahaan, jelasnya.

Selaras dengan hal tersebut, Pemprov Jatim tengah mengembangkan kawasan Gerbang Kertasusila Plus (Gresik-Bangkalan-Mojokerta-Surabaya-Sidoarjo-Lamongan dan Tuban). Guna mendukung hal tersebut, Pemprov Jatim akan meningkatkan infrastruktur jalan dan reaktivasi jalur kereta api di Kabupaten Tuban.

Pembangunan infrastruktur harus diimbangi dengan pengembangan Sumber Daya Manusia. Pemprov Jatim juga telah memgratiskan biaya untuk SMA/SMK se-Jawa Timur. Berbagai upaya tersebut dimaksudkan untuk mendukung penguatan sektor industri.

"Sekaligus memperbanyak sekolah dan beasiswa yang berfokus pada pengembangan teknologi pangan," tutup Mantan Bupati Trenggalek. [ali/ito]

Tag : wabup, industri, kreatif, tuban

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Monday, 15 July 2019 16:00

    blokTuban.com Resmi Terverifikasi Dewan Pers

    blokTuban.com Resmi Terverifikasi Dewan Pers Media blokTuban.com mulai Senin (15/7/2019) resmi terverifikasi administrasi di Dewan Pers. Hal ini membuktikan bahwa portal media online ini, produk beritanya terpercaya dan mencerdaskan publik....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 09 February 2019 13:00

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp Sehubungan dengan maraknya kembali modus penipuan rekrutmen Holcim yang beredar lewat akun media sosial WhatsApp, masyarakat di Kabupaten Tuban, Jawa Timur dan sekitarnya diminta waspada. Semua pihak harus lebih hati-hati,...

    read more