17:00 . KPU Tuban Optimis Partisipasi Pemilih di Pilkada 2020 Tetap Tinggi   |   16:00 . Tracing Lanjutan Lima Orang Positif Corona   |   15:00 . Perkiraan Gelombang Laut, untuk Lima Hari ke Depan   |   14:00 . Jelang Hari Raya Idul Adha, Sejumlah Kebutuhan Pokok Terpantau Naik   |   13:00 . ´╗┐Siapkan 20.000 Rapid Test Gratis Bagi Peserta UTBK Kurang Mampu   |   12:00 . Giat Cipkon, Tak Pakai Masker Langsung Ditindak   |   10:00 . Dahan Pohon Patah Usai Diserempet Truk, Satu Sepeda Motor Rusak   |   08:00 . Patroli Gabungan Skala Besar, Sasar Warkop, Kafe hingga Lokasi Balap Liar   |   21:00 . Sehari Ada Tambahan 7 Kasus Positif Baru   |   20:00 . Pengendara Motor Tabrak Pohon Hingga Meninggal Dunia   |   12:00 . 7.015 Pekerja Seni Bisa Beraktifitas Lagi 24 Juli   |   09:00 . Ponpes Langitan Siap Sambut New Normal   |   08:00 . Tambah Dua Perempuan Positif, Kasus Corona di Tuban Belum Berhenti   |   07:00 . Demi Manfaat Maksimal, Ini Waktu Terbaik untuk Minum Kopi   |   21:00 . Pesan Direktur Utama Pertamina EP pada MWT di PEP Asset 4 Poleng Field   |  
Mon, 06 July 2020
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Saturday, 13 April 2019 12:00

Teriknya Matahari Tak Jadi Kendala Pencari Tiram

Teriknya Matahari Tak Jadi Kendala Pencari Tiram

Reporter: Nidya Marfis H.

blokTuban.com - Setiap air laut surut, Selamet (50), warga kelurahan Sukolilo bersama 6 temannya mencari tiram di balik batu-batu karang yang ada di pinggir laut.

Diusianya yang sudah memasuki separuh abad, Selamet yang bermodalkan sebilah pisau setiap air laut surut antara pukul 13.00 siang, ia mulai mencari tiram yang berada di balik-balik batu karang.

Teriknya matahari dan lancipnya batu karang sudah menjadi makanan sehari-hari. Sudah tiga tahun ini ia mengeluti pekerjaan ini.

"Sebelumnya ya kerja serabutan," ungkap Selamet.

Pekerjaan mencari tiram tidak menjadi pekerjaan tetep baginya, karena tiram tidak selalu ada.

Dalam setahun ia hanya mencari tiram enam bulan sekali di saat air laut sedang surut. Apabila tidak musim tiram, ia bekerja menjadi sopir panggilan.

tiram-1

Dalam sehari selama empat jam mulai pukul 13.00 siang hingga pukul 16.00 sore ia meperoleh satu ember kecil yang berisi sekitar satu sampai dua kilogram tiram.

Selanjutnya ia akan menjual tiram tersebut ke peternak udang untuk dijadikan pakan. Ia mencari tiram mulai dari pesisir laut dekat termimal baru Tuban hingga ke Lamongan.

"Satu kilogram saya jual Rp50 ribu,"ungkapnya.
[nid/rom]

* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Tag : tiram, tiram laut, laut, tuban, pakan udang, udang



PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 19 November 2019 14:00

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax

    Surat Panggilan Tes Pertamina Adalah Hoax PT Pertamina (Persero) kembali menjadi objek penipuan lowongan kerja. Kali ini ada pihak mengatasnamakan Pertamina mengumumkan lowongan kerja dan kemudian memanggil pendaftar untuk melakukan berbagai tes....

    read more