20:00 . Konsulat Jenderal Jepang Resmikan Bantuan Pendidikan di Tuban   |   19:00 . Agustus, Perajin Mobil Hias Kebanjiran Pesanan   |   18:00 . Akhirnya, Pesepeda Tuban-Jakarta Balik ke Kampung Halaman   |   17:00 . 2.620 KK 4 Desa di Kecamatan Senori Terdampak Kekeringan   |   16:00 . Nelayan Tuban Larung Bekakak, Ini Filosofinya   |   15:00 . PT LIB Tunda Tiga Pertandingan, Salah Satunya Persewar Lawan Persatu   |   14:00 . Kapolres Siap Jaga Putra-putri Papua   |   13:00 . 29 Tim Berebut Piala Temaji Cup I Bola Voli U18 dan U16   |   12:00 . Pesan Damai dari Tuban untuk Indonesia   |   11:00 . Pasca Digeruduk Ratusan Pekerja, Begini Pernyataan PT. SBI   |   10:00 . Kapolres Jamin Keamanan Putra-Putri Papua Yang Menempuh Pendidikan di Tuban   |   09:00 . Pria di Sumberagung Nekat Gantung Diri Saat Ditinggal Istri Belanja   |   08:00 . Buruh Demo Tolak Upah Murah   |   07:00 . Balita Konsumsi Suplemen Vitamin, Perlu Enggak Sih?   |   20:00 . Ritual Kyai Mancung di Tuban, Dulu Kerbau Kini Sapi   |  
Thu, 22 August 2019
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Saturday, 02 February 2019 10:00

Bukan Tontonan, Anak-anak Ini Malah Tonton Pencarian Korban

Bukan Tontonan, Anak-anak Ini Malah Tonton Pencarian Korban

Reporter: M. Anang Febri

blokTuban.com - Proses penyisiran yang dilakukan oleh Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Kabupaten Tuban, bersama Tagana dan SAR dari warga, menyedot perhatian masyarakat umum untuk melihat langsung ke lokasi.

Baca juga: Ada Masalah Keluarga, Warga Sukorejo Diduga Loncat dari Jembatan Glendeng

Mirisnya lagi, aktivitas yang harusnya tak menjadi tontonan publik itu malah digunakan banyak kalangan untuk sekadar eksis dan update informasi terkini. Bahkan, di lokasi bantaran dekat Jembatan Glendeng, nampak sejumlah anak sekolah terlibat di dalamnya.

Pantauan di lokasi pencaraian, tampak beberapa siswa PAUD yang juga didampingi oleh orangtuanya menyaksikan langsung operasi SAR yang tengah berlangsung. Selebihnya anak-anak dari Madrasah Ibtidaiyah (MI) desa sempat juga ikut berjibaku menonton ke bantaran Bengawan Solo.

bt-korban-8

"Lha sudah pulang, ini ibunya mau nonton jadinya bawa anak sekalian," kata Tini, warga sekitar yang berada di bantaran Bengawan, Sabtu (2/2/2019).

Selain itu, anak-anak MI ketika ditanya tentang keberadaannya di lokasi pencarian, menjawab bahwa mereka sekadar ingin tahu bagaimana kegiatan dan keadaan Bengawan saat ini. Mengingat, tadi malam terjadi aksi nekat warga loncat dari Jembatan.

"Ya lihat saja. Ini istirahat, makanya ke sini," kata para siswa MI yang berasal dari kelas 4, 5 dan 6 itu.

Adapun pantauan terkini dari bantaran sungai terpanjang di Pulau Jawa itu, proses pencarian korban masih berlanjut. [feb/rom]

bt-korban-2

Tag : korban, pencarian, sars, bengawan solo, bunuh diri

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Monday, 15 July 2019 16:00

    blokTuban.com Resmi Terverifikasi Dewan Pers

    blokTuban.com Resmi Terverifikasi Dewan Pers Media blokTuban.com mulai Senin (15/7/2019) resmi terverifikasi administrasi di Dewan Pers. Hal ini membuktikan bahwa portal media online ini, produk beritanya terpercaya dan mencerdaskan publik....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 09 February 2019 13:00

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp Sehubungan dengan maraknya kembali modus penipuan rekrutmen Holcim yang beredar lewat akun media sosial WhatsApp, masyarakat di Kabupaten Tuban, Jawa Timur dan sekitarnya diminta waspada. Semua pihak harus lebih hati-hati,...

    read more