07:00 . Mau Anak Tumbuh Tinggi dan Sehat, Coba Terapkan Lima Kebiasaan Berikut   |   17:00 . Penyakit Kambuh, Pencari Ikan Meninggal di Sungai   |   12:00 . Anak Korban Covid-19 Diajak Satlantas Tuban Main Badut dan Berwisata   |   11:00 . Ini Rahasia Warga Sejuwet Tetap Fit dan Jaga Imun   |   09:00 . Harhubnas 2021, Kadishub: Transportasi di Tuban Semoga Segera Bangkit   |   08:00 . Yatim Piatu Tuban Korban Covid-19 Diangkat Anak Asuh Polantas   |   20:00 . Sempat Blokir Jalan, 2 Sopir Truk Pengangkut Sapi dan Orang Akhirnya Minta Maaf   |   19:00 . Lutfi Firmansyah Ditunjuk Jadi Ketua Fraksi Gerindra DPRD Tuban   |   18:00 . Polisi Sisir Pangkalan Truk, Buru Penabrak Pemotor Wanita di Tuban   |   16:00 . Dinas Dukcapil Serahkan Dokumen Kependudukan Bagi Klien UPT Rehabilitasi Sosial Eks Kusta   |   15:00 . Dinas Dukcapil Jemput Bola Fasilitasi Penerbitan Akta Kematian Covid-19   |   14:00 . 30 Tahun Eksis, Intip Kisah Kastri Penjual Pelas Palang Tertua   |   13:00 . Ponpes Langitan Adakan Haul Internasional yang ke-51 Secara Virtual   |   12:00 . Jadi Korban Tabrak Lari, Wanita di Tuban Meninggal Dunia di Tempat   |   11:00 . Pelatihan Tim Pelaksana Program Patra Daya Libatkan 9 Desa   |  
Sat, 18 September 2021
Jl. Sunan Muria no 28, Kelurahan Latsari, Kecamatan/Kabupaten Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Pengembangan Sumur Tapen Senori

Pertamina EP Asset 4 Dihujani Rekomendasi

bloktuban.com | Thursday, 08 June 2017 11:00

Pertamina EP Asset 4 Dihujani Rekomendasi

Reporter: Mochamad Nur Rofiq

blokTuban.com - Beberapa rekomendasi muncul untuk dilakukan PT Pertamina EP Asset 4 Field Cepu menyusul rencana pengembangan Sumur minyak di lapangan Tapen, Desa Sidoharjo, Kecamatan Senori, Kabupaten Tuban, Jawa Timur.

Kabid Tata Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Tuban, Sunarko menyampaikan, rekomendasi yang wajib dilakukan anak perusahaan PT Pertamina (Persero) itu diantaranya, melakukan sosialisasi secara berkala kepada masyarakat. Baik sebelum eksplorasi, kedatangan alat berat atau rig, maupun ada kejadian urgent di wilayah kerja perusahaan (WKP).

Menurut Sunarko, sikap keterbukaan ini sangat penting untuk mengurangi gejolak sosial di masyarakat. Serupa pada saat pemboran Sumur Tapen 02, kerap terjadi aksi demo akibat jalan rusak.

"Beberapa masukan kami sampaikan ke anak perusahaan Pertamina sebelum pengembangan sumur Tapen 3, agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan seperti sebelumnya," ujar pria yang sebelumnya bertugas di bidang Kehutanan Dinas Pertanian Tuban itu, usai membahas dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UPL&UKL) beberapa waktu lalu, Selasa (6/6/2017).

Selain itu, PT Pertamina EP Asset 4 Field Cepu juga harus menjadikan Desa Sidoharjo menjadi bagian rumah tangganya. Salah satu caranya, membina sekolah di desa setempat untuk berpartisipasi dalam program sekolah adiwiyata Tuban.

Ditambahkan Sunarko, dengan program sosialnya, perusahaan wajib membantu anak yang tidak mampu sekolah dengan beasiswa. Bahkan, pihaknya menandaskan agar membedah rumah warga miskin yang sudah tidak layak huni.

"Apabila hal itu semua dilakukan, tentu kegiatan operasional di lapangan minyak dan gas (Migas) akan lancar dan aman," terang PNS yang pernah mengenyam bangku kuliah di Unigoro jurusan pertanian itu.

Sementara Camat Senori, Sugeng Purnomo menandaskan, perusahaan plat merah yang beroperasi di Kecamatan Senori itu, harus berpartisipasi penuh mengentaskan kemiskinan. Perusahaan diminta bukan hanya melibatkan dalam berbagai pekerjaan, namun lebih menciptakan peluang lapangan kerja.

Kemandirian yang sebenarnya kami harapkan. Sebab warga semakin mandiri itu lebih baik," tutur pria yang sebelumnya bertugas di Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan KB Tuban.

Secara terpisah, Field Manager PT Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, Heru Irianto ketika berusaha dikonfirmasi secara detail hasil rapat oleh blokTuban.com, Kamis (8/6/2017) mengaku, masih berada di Field Ramba untuk menyelesaikan tugas yang tersisa.

"Maaf saya kemarin balik dulu ke Ramba untuk menyelesaikan tugas yang tersisa dan jumpis dengan kawan-kawan," terangnya melalui pesan Ponselnya yang dikirim ke blokTuban.com, Kamis (8/6/2017).

Namun sebelumnya, informasi yang didapat dari perwakilan PT Pertamina EP Asset 4 Field Cepu, Supriyadi mengaku, pihaknya siap melakukan rekomendasi dari DLH maupun Forkopimcam Senori. Pria yang mewakili pihak manajemen dalam pertemuan antara perusahaan dengan DLH Tuban, Perhutani, dan Forkopimcam Senori itu menandaskan, poin-poinnya bakal disampaikan ke manajemen dulu.

"Sebelum itu dilakukan, akan disampaikan ke manajemen dulu," katanya usai mengelar rapat tertutup di lantai dua ruang rapat Sekretariat Daerah (Setda) Tuban.

Berdasarkan informasi yang dihimpun blokTuban.com menyebutkan, setelah pembahasan dokumen UKL dan UPL Sumur Tapen 3 ini, tim penyusun dokumen diminta segera melengkapi kekurangannya. Semakin cepat perbaikan, semakin cepat penerbitan ijin lingkungan dari Dinas LH Tuban.

Diketahui, pengembangan Sumur Tapen 3 ini telah direstui Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas (SKK Migas) Jabanusa pada akhir bulan Maret 2017 lalu. Apabila tidak ada kendala, pekerjaan work over dapat dimulai pada triwulan tiga 2017.

Di lokasi yang sama, Pertamina EP Asset 4 juga berencana melakukan pemboran 2 Sumur infill drilling Tapen-04, dan Tapen-05 pada akhir 2017. Masing-masing sumur baru ini ditarget menghasilan minyak sebesar 150 barel minyak per hari (BMPH) atau barrel oil per day (BOPD). [rof/ito]

Tag : pertamina, ep, asset 4, tapen



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 07 August 2021 14:00

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf

    Mahasiswa Demo Ijazah IAINU Tak Keluar, Rektorat Minta Maaf Aliansi alumni dan mahasiswa IAINU Kabupaten Tuban pada Sabtu (7/8/2021) pagi menggereduk gedung rektorat yang terletak di Jalan Manunggal Kelurahan Sukolilo, Kecamatan/Kabupaten Tuban. Kedatangan puluhan massa tersebut untuk menanyakan legalitas...

    read more