07:00 . Daftar Negara dengan Usia Harapan Hidup Tertinggi, Bagaimana Indonesia?   |  16:00 . Proyek Perbaikan Jalan Minim Rambu, Begini Pengakuan Pekerja  |  15:00 . 10 Finalis Cung dan Nduk Dijadwalkan Kunjungi Wisata Tuban  |  13:00 . Tak Kalah dengan Jalan Raya, Jalan Beton Digarap Rute Jegulo-Kenthi  |  12:00 . Begini Upaya Dinsos P3A Tekan Angka Kekerasan Anak dan KDRT  |  11:00 . Sering Tercium Bau, Warga Keluhkan Kontrol Perusahaan Tak Maksimal  |  10:00 . Patroli Rutin, Satpol PP Temukan Sepasang Pelajar di Bangunan Kosong  |  08:00 . Dinsos P3A Ajak Masyarakat Wujudkan Bumi Wali KLA  |  07:00 . Ini Kebiasaan yang Bikin Pekerjaan Lebih Sulit dari Seharusnya  |  23:00 . Sempat Was-Was dengan Jembatan Widang, Polres Optimalkan Sosialisasi  |  22:00 . Tak Diterima Dinsos, Bantuan Ormawa Unirow Dialihkan ke Baznas  |  22:00 . Haul Langitan Jadi Berkah Pedagang Luar Wilayah  |  21:00 . Cawapres, KH Ma'ruf Amin Mohon Dukungan dan Doa Restu   |  20:00 . Viral Berita Penculikan di Soko, Ini Tanggapan Polisi  |  19:00 . Ma'ruf Amin Doakan Santri Langitan Jadi Pemimpin Negeri  |  18:30 . Ramai, Keamanan Pesantren Imbau Tingkatkan Kewaspadaan  |  18:00 . Ma'ruf Amin Hadiri Haul Masyayikh Ponpes Langitan  |  17:00 . Arus Lalin Widang-Lamongan Terpantau Lancar  |  16:00 . Pasang Iklan Kampanye di Media? Ini Jadwalnya  |  15:00 . Arus Lalin Widang-Lamongan Terpantau Lancar  |  

Sunday, 27/9/2015 3:59:59 A.M.

Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email bloktuban@gmail.com

Sabtu, 22 September 2018 15:00:58

Wisata Religi Jadi Kontributor Besar di Tuban

Reporter: M. Anang Febri

blokTuban.com - Sebagai peraih juara 3 terbaik di Jawa Timur (Jatim) pada segi kunjungan wisata terbanyak tahun 2017 lalu, Kabupaten Tuban memiliki banyak potensi destinasi wisata menarik. Hampir diberbagai wilayah kecamatan se-Kabupaten Tuban memiliki karakteristik spot wisata tersendiri.

Umumnya, jenis-jenis wisata dibedakan menjadi 3 macam, yakni wisata budaya, wisata alam, dan wisata buatan. Semua jenis wisata tersebut ada banyak, dan relatif mudah dijumpai oleh wisatawan umum. Meski begitu, dari 30 lebih destinasi wisata di Bumi Wali, sebutan lain kota Tuban, wisata budaya lah yang tercatat paling tinggi pengunjungnya.

Jenis wisata religi atau ziarah maqom yang termasuk wisata budaya, dimana dalam hal ini adalah tokoh penyebar agama Islam di Tuban masih menjadi dominasinya. Data yang dihimpun blokTuban.com bersumber dari Dinas Pariwisata, Budaya, Pemuda, dan Olahraga (Disparbudpora) Kabupaten Tuban menunjukkan, tercatat setidaknya 82% dari jumlah 5,8 juta pengunjung per tagun di Tuban didominasi wisata religi.

"Paling banyak ya destinasi wisata religi Sunan Bonang Tuban dan Syekh Maulan Ibrahim Asmoro Qondi yang menyumbang sebagai tempat tertinggi kunjungan wisata," ungkap Suwanto selaku Kasi Pariwisata Disparbudpora Kabupaten Tuban.

Diterangngkannya lagi, jika dituangkan dalam nilai persentase, lebih dari 2,5 juta wisatawan dari segala penjuru tumpah ruah disana per tahunnya. Sisanya, destinasi wisata desa maupun wisata desa lah yang ada dibelakangnya sebagai pendukung tambahan.

Seperti yang diketahui, Pantai Kelapa yang berada di Panyuran baru saja 2 tahun berjalan, Sendang Asmoro yang ada di lingkup pemerintahan Desa Ngino, Kecamatan Semanding, juga obyek-obyek wisata lama, seperti Air Terjun Nglirip terus difasilitasi demi meratakan angka dan minat pengunjung.

Terlebih lagi, potensi kelautan yang dibarengi sajian pantai khas pesisir utara Tuban belum teraudit dengan baik. Pantai Kute misalnya. Bukan Kute di Bali, melainkan pantai Kulon (barat) Terminal Tuban yang belum terkelola dengan baik, juga Pantai Pasir Putih Remen-Jenu yang sebelas dua belas nasibnya.

"Kita sengaja tidak mencatat semua, karena ada keterbatasan teknis. Seperti Pantai Kute yang baru dikelola satu tahun belakangan, Pantai Pasir Putih Remen juga belum menerbitkan karcis masuk, hanya sekedar tarif parkir dan kebersihan saja yang memungkinkan," terangnya panjang lebar.

Lebih lanjut, pihaknya berasumsi jika semua wisata, baik yang berbasis budaya, alam, maupun wisata buatan terstruktur dengan baik dan benar, akan sangat menunjang bagaimana pariwisata Tuban dapat eksis besar.

"Sebetulnya kalau dua tempat itu dicatat, angka kunjungan bisa lebih dari 7 juta per tahun. Dan mungkin, peringkat tertinggi Jatim bisa mudah kita raih," pungkasnya. [feb/ito]

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

#0 Comments.....

Submit new comment

Kamis, 02 Agustus 2018 22:07:39

Pemilu 2019

Cek Data Pemilih Pemilu 2019

Ayo CEK nama anda sudah terdaftar sebagai pemilih di Pemilu 2019 atau belum? Caranya Klik: sidalih3.kpu.go.id.Jika anda belum terdaftar di portal tersebetu segera laporkan ke KPU Kabupaten/kota atau PPK di Kantor Kecamatan atau PPS di Kantor Kelurahan sesuai dengan alamat dalam KTP-el anda....

Sunday, 27/9/2015 3:59:59 A.M.

Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email bloktuban@gmail.com

Sabtu, 22 September 2018 15:00:58

Wisata Religi Jadi Kontributor Besar di Tuban

Reporter: M. Anang Febri

blokTuban.com - Sebagai peraih juara 3 terbaik di Jawa Timur (Jatim) pada segi kunjungan wisata terbanyak tahun 2017 lalu, Kabupaten Tuban memiliki banyak potensi destinasi wisata menarik. Hampir diberbagai wilayah kecamatan se-Kabupaten Tuban memiliki karakteristik spot wisata tersendiri.

Umumnya, jenis-jenis wisata dibedakan menjadi 3 macam, yakni wisata budaya, wisata alam, dan wisata buatan. Semua jenis wisata tersebut ada banyak, dan relatif mudah dijumpai oleh wisatawan umum. Meski begitu, dari 30 lebih destinasi wisata di Bumi Wali, sebutan lain kota Tuban, wisata budaya lah yang tercatat paling tinggi pengunjungnya.

Jenis wisata religi atau ziarah maqom yang termasuk wisata budaya, dimana dalam hal ini adalah tokoh penyebar agama Islam di Tuban masih menjadi dominasinya. Data yang dihimpun blokTuban.com bersumber dari Dinas Pariwisata, Budaya, Pemuda, dan Olahraga (Disparbudpora) Kabupaten Tuban menunjukkan, tercatat setidaknya 82% dari jumlah 5,8 juta pengunjung per tagun di Tuban didominasi wisata religi.

"Paling banyak ya destinasi wisata religi Sunan Bonang Tuban dan Syekh Maulan Ibrahim Asmoro Qondi yang menyumbang sebagai tempat tertinggi kunjungan wisata," ungkap Suwanto selaku Kasi Pariwisata Disparbudpora Kabupaten Tuban.

Diterangngkannya lagi, jika dituangkan dalam nilai persentase, lebih dari 2,5 juta wisatawan dari segala penjuru tumpah ruah disana per tahunnya. Sisanya, destinasi wisata desa maupun wisata desa lah yang ada dibelakangnya sebagai pendukung tambahan.

Seperti yang diketahui, Pantai Kelapa yang berada di Panyuran baru saja 2 tahun berjalan, Sendang Asmoro yang ada di lingkup pemerintahan Desa Ngino, Kecamatan Semanding, juga obyek-obyek wisata lama, seperti Air Terjun Nglirip terus difasilitasi demi meratakan angka dan minat pengunjung.

Terlebih lagi, potensi kelautan yang dibarengi sajian pantai khas pesisir utara Tuban belum teraudit dengan baik. Pantai Kute misalnya. Bukan Kute di Bali, melainkan pantai Kulon (barat) Terminal Tuban yang belum terkelola dengan baik, juga Pantai Pasir Putih Remen-Jenu yang sebelas dua belas nasibnya.

"Kita sengaja tidak mencatat semua, karena ada keterbatasan teknis. Seperti Pantai Kute yang baru dikelola satu tahun belakangan, Pantai Pasir Putih Remen juga belum menerbitkan karcis masuk, hanya sekedar tarif parkir dan kebersihan saja yang memungkinkan," terangnya panjang lebar.

Lebih lanjut, pihaknya berasumsi jika semua wisata, baik yang berbasis budaya, alam, maupun wisata buatan terstruktur dengan baik dan benar, akan sangat menunjang bagaimana pariwisata Tuban dapat eksis besar.

"Sebetulnya kalau dua tempat itu dicatat, angka kunjungan bisa lebih dari 7 juta per tahun. Dan mungkin, peringkat tertinggi Jatim bisa mudah kita raih," pungkasnya. [feb/ito]

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

#0 Comments.....

Submit new comment