16:00 . Pelebaran Jalan, Jalur Ini Sering Macet   |   15:00 . Patroli Gabungan Pasca Pemilu, Petugas Sisir Jalan Nasional   |   09:00 . Lebaran Kurang 10 Hari, Harga Sapi di Pasar Hewan Tuban Anjlok   |   07:00 . Teh Manis Buat Buka Puasa, Sehat Nggak Sih?   |   20:00 . Jelang Hari Raya Komisi VI DPR RI Sidak Pasar Baru Tuban   |   19:00 . Relawan Cinta NKRl Kutuk Petualang Politik Rongrong Wibawa Pemerintah   |   18:00 . PSHT Rayon Jetak Bagi Takjil dan Santuni Anak Yatim   |   17:00 . Macam Macam Sedekah   |   14:00 . Siang Ini WhatsApp, IG, dan FB Kembali Normal   |   13:00 . Dinkes Siapkan 4 Posko Kesehatan di Jalur Pantura   |   12:00 . Jelang Mudik Lebaran, Ratusan Pengemudi Angkutan Umum Dites Urine   |   10:00 . Mengintip Besar Kecilnya THR PNS Tuban   |   09:00 . 4 Fakta Menarik Seputar Musim Kemarau di Tuban   |   08:00 . Disparbudpora Mulai Merehab Tempat Wisata   |   07:00 . Bicara dengan Diri Sendiri Ternyata Bermanfaat, Percaya?   |  
Mon, 27 May 2019
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Thursday, 14 March 2019 07:00

Benarkah Keputihan Menjadi Penyebab Kanker Serviks?

Benarkah Keputihan Menjadi Penyebab Kanker Serviks?

Reporter: -

blokTuban.com - Keputihan merupakan proses alami yang terjadi pada setiap perempuan berupa cairan bening yang keluar dari vagina. Cairan ini juga memiliki fungsi untuk membersihkan vagina agar tetap sehat dan dapat menjadi pelumas untuk menghindarkan vagina dari infeksi dan iritasi.

Namun keputihan juga dapat mengancam kesehatan organ kewanitaan. Pasalnya, keputihan yang keluar secara berlebihan dapat disebabkan oleh jamur, bakteri, dan parasit yang bersarang di dalam vagina. Bahkan keputihan yang tidak normal bisa menjadi salah satu gejala adanya kanker serviks pada organ kewanitaan.

Tetapi jika Anda mengalami keputihan, sebaiknya jangan langsung berasumsi Anda terkena kanker serviks. Karena dituturkan oleh Dr. Melyawati Hermawan SpKK, keputihan bukanlah penyebab utama kanker serviks.

“Keputihan tidak menjadi penyebab kanker serviks, tetapi bisa menjadi salah satu gejalanya. Oleh karena itu jika mengalami keputihan yang berlebihan, harus segera dilakukan pengecekan dan jangan berasumsi sendiri. Perempuan tidak boleh berlebihan dan membuat dirinya khawatir dengan informasi-informasi tidak pasti atau bukan berasal dari ahli,” ungkap Dr. Melyawati Hermawan SpKK kepada kumparan.

Tanda-tanda keputihan yang menjadi gejala adanya kanker serviks dalam organ kewanitaan adalah jika keputihan tersebut terjadi berulang-ulang atau tidak kunjung sembuh dan berwarna kecoklatan.

Namun tanda-tanda itu saja tidak cukup digunakan sebagai indikasi terjadinya kanker serviks. Untuk memastikan, perempuan harus melakukan identifikasi secara menyeluruh dan dilihat apa saja keluhan lainnya yang dirasakan bersamaan dengan keputihan yang tak kunjung sembuh.

Perempuan bisa melakukan pengecekan dengan melakukan deteksi atau skrining. Bagi perempuan yang sudah aktif berhubungan seksual, pemeriksaan setiap tahun diperlukan untuk memantau kondisi organ kewanitaan.

Selain pemeriksaan secara rutin, terdapat beberapa tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi lesi pra-kanker. Perempuan bisa melakukan tes IVA, papsmear, tes DNA HPV, dan kolposkopi atau cara yang digunakan dokter untuk melihat vulva, vagina dan, dan serviks menggunakan alat pembesar.

*Sumber: kumparan.com

Tag : pendidikan, kesehatan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 21 April 2019 08:00

    Warisan Sejarah di Bumi Wali

    Warisan Sejarah di Bumi Wali Di Tuban banyak sekali wahana wisata yang memang sudah menjadi tujuan para wisatwan domestik maupun non domestik. Namun, sebenarnya bagaimana sih sejarah wisata yang ada di ujung barat Provinsi Jawa...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 09 February 2019 13:00

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp Sehubungan dengan maraknya kembali modus penipuan rekrutmen Holcim yang beredar lewat akun media sosial WhatsApp, masyarakat di Kabupaten Tuban, Jawa Timur dan sekitarnya diminta waspada. Semua pihak harus lebih hati-hati,...

    read more