18:00 . Polres Amankan Terduga Pelaku Curanmor 19 Kali dengan Timah Panas   |   16:00 . Diskoperindag Akan Kroscek Keluhan Terkait Petugas Jaga Pasar   |   13:00 . Dinsos P3A Prioritaskan Berdayakan Disabilitas dengan Keahlian   |   12:00 . 2018, Angka Disabilitas Meningkat   |   11:00 . Nikmati Kontur Lembut Daging Rajungan di Sumberagung   |   10:00 . Fresh dan Kekinian, Begini Ikon Baru Bulurejo   |   09:00 . Januari, RSUD dr. Koesma Tuban Tangani 35 Pasien DB   |   08:00 . Catat....! Ini Tahapan Pilkades Serentak 2019 di Tuban   |   07:00 . Langkah Sederhana untuk Hidup Lebih Sehat   |   18:00 . 2018, Pelanggaran Disiplin PNS Menurun   |   17:00 . Campus Fast Solusi Kenalkan Perguruan Tinggi ke Siswa   |   16:00 . 2018 Realisasi Pendapatan Parkir Berlangganan Lebihi Target   |   15:00 . Wabup Tekankan Pengurangan Risiko Bencana   |   14:00 . Bantu Siswa Pilih Kampus, MGBK Adakan Camp Fast   |   13:00 . Ingin Buat Road Map, Wabup Kujungi Tempat Wisata Bumi Wali   |  
Sat, 19 January 2019
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Monday, 29 October 2018 07:00

Cara Jitu Bantu Anak Hentikan Kebiasaan Mengisap Jempol

Cara Jitu Bantu Anak Hentikan Kebiasaan Mengisap Jempol

Reporter: -

blokTuban.com - Melihat Si Kecil mengisap jempol memang terlihat lucu dan menggemaskan bukan? Namun, kebiasaan ini secara perlahan bisa menjadi masalah dengan giginya di kemudian hari.

Terlebih lagi bila anak masih mengisap jempol di usia 4,5,6 atau bahkan 7 tahun.

Mengisap jempol, refleks survival yang menyelamatkan jiwa bagi seorang anak, kata Khalid I. Afzal, MD, asisten profesor dokter anak, seperti dilansir dari laman everydayhealth.com.

USG menunjukkan, janin berusia 15 minggu di rahim mungkin akan mulai mengisap jempol mereka. Dan mengisap jempol sangat penting untuk memberi makan bayi setelah mereka lahir.

Tetapi kebanyakan anak mulai berhenti mengisap jempol mereka pada usia 2 atau 3 tahun, itupun membutuhkan sedikit dorongan untuk menghentikannya.

Namun, ketika anak mulai mengisap jempol pada usia yang lebih tua, itu dapat mengganggu gigi anak-anak, bahkan meningkatkan kemungkinan gigi berlubang, kata Afzal.

Oleh karena itu, orangtua memerlukan strategi yang tepat agar anak bisa berhenti mengisap jempolnya.

1. Mulailah lebih awal

Meskipun kebanyakan anak-anak tumbuh dari kebiasaan mengisap jempol, ide yang baik adalah mulai mengambil langkah awal untuk menghentikan perilaku di usia sekitar 18 bulan, kata Alan Greene, MD, profesor klinis pediatri.

Itulah usia ketika anak-anak mulai mengambil benda-benda tambahan yang akan mereka pegang, bahkan bisa selama bertahun-tahun, ungkap Greene.

Ibu bisa memulainya dengan memberikan selimut favorit, boneka binatang, atau mainan yang dapat membuat anak tidak mengisap jempolnya.

2. Pura-pura tidak menyadarinya, kemudian berikan gangguan

Menurut Greene, jika Anda memberi tahu anak untuk berhenti mengisap jempolnya atau menarik ibu jarinya dari mulutnya, itu akan semakin memperkuat mereka untuk mengisap jempol.

"Itu membuat anak-anak merasa ini adalah hal yang menyenangkan," katanya.

Saat orangtua melihat anak mengisap jempolnya, cobalah membuatnya melakukan sesuatu yang membutuhkan dua tangan.

Greene menyarankan untuk memberinya sesuatu seperti cangkir berpenutup dengan air di dalamnya, di mana ia membutuhkan dua tangan untuk memutar bagian atas untuk meminum air. Atau coba berikan anak mainan yang membutuhkan dua tangan.

3. Berikan pujian ketika anak tidak melakukannya

Afzal mengatakan, sebaiknya orangtua tidak memarahi atau menghukum anak-anak mereka karena mengisap jempol.

Sebagai gantinya, beri anak hadiah saat tidak mengisap jempol, yang mungkin bisa berupa pelukan, kata-kata dorongan, stiker, makanan atau kudapan spesial, hingga acara khusus.

4. Untuk anak yang lebih besar, jadwalkan waktu untuk mereka

Berikan anak pemahaman jika ia tidak boleh mengisap ibu jarinya pada waktu-waktu tertentu, seperti ketika di sekolah, kata Afzal.

Atau, mungkin dengan mengatakan tidak apa-apa mengisap jempol dari pukul 5 hingga 5:30 sambil menonton program televisi tertentu, bahkan untuk waktu tertentu di sekitar waktu tidur.

Ini akan mengurangi anak untuk mengisap jempol mereka sampai berhenti sama sekali.

*Sumber: kompas.com

Tag : pendidikan, kesehatan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

  • Thursday, 03 January 2019 16:00

    Raker BMG 2019

    GM Bacakan SK, Inilah Leader Baru di Redaksi bB dan bT

    GM Bacakan SK, Inilah Leader Baru di Redaksi bB dan bT Dalam rangka menjalankan roda perusahaan di bawah naungan Blok Media Grup (BMG) dengan semangat mengawali tahun 2019 ini, ada penyegaran yang dilakukan pada anak-anak perusahaan BMG, termasuk dalam redaksi blokBojonegoro.com...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 10 November 2018 10:00

    Pengumuman: Seleksi dan Rekrutmen P2KTD PID Tuban

    Pengumuman: Seleksi dan Rekrutmen P2KTD PID Tuban Sehubungan dengan pelaksanaan Tahapan Program Inovasi Desa (PID) Tahun Anggaran 2018 di Kabupaten Tuban, maka Tim Inovasi Kabupaten (TIK) PID membuka seleksi dan rekrutmen Pengelola Penyedia Peningkatan Kapasitas Teknis Desa...

    read more