21:00 . Kemenag Tuban Peringati Nuzulul Quran   |   20:00 . Tahun 2020, Jembatan Rengel-Kanor Dibangun   |   19:00 . Truk Gandeng Terguling Timpa Pejalan Kaki Hingga Tewas   |   18:00 . Organisasi Pemuda di Kecamatan Rengel Kompak Bagi 1000 Takjil   |   16:00 . Polisi Berhasil Identifikasi Identitas Pelaku Pembobolan RSUD   |   13:00 . Lima BUMN Berbagi untuk Masyarakat Tuban   |   12:00 . Tim Verifikasi Madrasah Ramah Anak Tinjau MTsN 1   |   11:00 . Kabar Paracetamol Mengandung Virus Berbahaya Ternyata Hoax   |   10:00 . Prakiraan Cuaca 23-27 Mei, Diprediksi Gelombang Laut Capai 2.5 Meter   |   09:00 . Hari Ini Ada Bagi-bagi THR Rp39 Miliar di Tuban   |   08:00 . Kantor Disdukcapil Diusulkan Pindah, Ada Tiga Pilihan Lokasi   |   07:00 . Tips Berolahraga selama Ramadan   |   06:00 . Oleng, Muatan Kertas Jatuh Timpa Truk Logistik   |   20:00 . EMCL Umumkan 4 Konten Viral Jurnalis Tuban   |   19:00 . Begini Tanggapan Diskominfo Tuban Terkait Penggunaan Fitur VPN   |  
Sat, 25 May 2019
Jl. Sunan kalijogo Gang Latsari 1 No. 26 Tuban, Email: bloktuban@gmail.com

Monday, 22 October 2018 07:00

Pola Diet saat Sedang "Cuti" Olahraga

Pola Diet saat Sedang

Reporter: -

blokTuban.com - Kesibukan yang padat atau pun sedang sakit menjadi salah satu alasan mengapa seseorang terpaksa "cuti" berolahraga. Tetapi, kebanyakan orang berhenti berolahraga karena alasan malas. Padahal, proses penurunan berat badan membutuhkan keseimbangan antara latihan olahraga dan juga pola makan.

Nah, saat sedang tidak berolahraga, tentu saja asupan makanan harus diperhatikan. Natalie Rizzo, pakar nutrisi, mengatakan semua orang berbeda. Tidak ada standar kalori dan nutrisi yang harus kita makan saat beristirahat atau aktif berolahraga.

Menurut International Society of Sports Nutrition, orang yang selama ini menjalani aktivitas kardio intens, seperti berlari, olahraga interval tinggi (HIIT), sebaiknya menerapkan pola makan karbohidrat dan protein dengan perbandingan 3:1.

“Itu sangat mirip dengan hari aktif, di mana sekitar 50 hingga 60 persen kalori berasal dari karbohidrat dan 20 hingga 25 persen berasal dari protein,” kata Rizzo.

Jika kita melakukan latihan intensitas rendah, kita mungkin memiliki kebutuhan rasio yang berbeda. “Bagi mereka yang lebih fokus pada latihan kekuatan dan intensitas rendah, seperti latihan kekuatan atau yoga, rasio karbohidrat yang kita butuhkan adalah 2:1," ucapnya.

Menurutnya, sangat penting untuk tetap memasukkan karbohidrat dalam pola makan kita meski sedang dalam periode tanpa berolahraga. Aturan umumnya adalah membiarkan perut menjadi panduan kita, bukan alat pelacak kebugaran untuk menghitung kalori.

Ahli gizi Kelly Jones mengatakan jumlah kalori yang kita bakar pada saat aktif berolahraga sangat bervariasi. Dan, alat pelacak kebugaran yang paling akurat sekalipun belum tentu cocok untuk menghitung kalori yang kita butuh. "Yang terbaik adalah membiarkan kita merasa lapar atau kenyang untuk mengetahui konsumsi energi total kita,” katanya.

Nutrisi saat cuti olahraga Menurut Jones, perbandingan karbohidrat dan protein saat cuti olahraga sebaiknya sama saja dengan saat aktif. Waktu makan adalah faktor penting. Kita masih membutuhkan karbohidrat, lemak, dan protein, untuk membantu perbaikan otot. Jadi, jangan berpikir kita harus mengurangi kalori atau nutrisi karena kita tak sedang aktif berolahraga.

Dibutuhkan waktu 24-48 jam untuk pemulihan setelah olahraga yang menantang. Jadi, penting pada hari istirahat untuk mengkonsumsi cukup karbohidrat sebagai energi untuk pemulihan, lemak berkualitas untuk meredakan peradangan serta mendukung jantung dan sendi. Konsumsi protein yang cukup juga perlu untuk memperbaiki jaringan tubuh.

"Kita harus mengonsumsi 20 hingga 30 gram protein beberapa kali sepanjang hari, daripada mengonsumsi sedikit saat sarapan dan 50 gram saat makan malam. Gunanya untuk membantu menjaga pemulihan agar konstan," ucap Jones.

Saat hari istirahat, sebaiknya jangan mengurangi asupan protein. Tubuh terus membutuhkan protein hampir 48 jam setelah berolahraga.

"Kurang mengonsumsi protein atau kalori dapat menghambat pertumbuhan otot dan kinerja atletik kita,” kata Rizzo. Meskipun pola makan dan rasio gizi tak boleh banyak berubah antara hari istirahat dan hari aktif, tingkat rasa lapar mungkin berfluktuasi. Menurut Rizzo, beberapa penelitian menunjukkan fakta ketika seseorang berpartisipasi dalam olahraga energi tinggi, tingkat rasa lapar mereka biasanya ditekan segera setelah olahraga.

"Ini yang membuat mereka tidak perlu mengonsumsi kalori sebanyak yang mereka bakar,” kata Rizzo. Kita mungkin merasa lapar pada hari istirahat karena tubuh kita menginginkan untuk mendapatkan kalori yang dibakar dari hari sebelumnya. Atau, mungkin hormon nafsu makan kita akhirnya mulai kembali normal. Kita hanya cukup memastikan untuk mengonsumsi banyak protein, serat, dan lemak sehat untuk membuat kita merasa kenyang.

Kita juga ingin harus membuat tubuh terhidrasi pada saat hari istirahat, meski kita tak mengeluarkan banyak keringat atau tidak merasa haus.

"Tetap cukup terhidrasi pada hari istirahat sangat penting untuk memperoleh manfaat dari saat kembali berolahraga," katanya. M

engonsumsi banyak makanan kaya antioksidan, seperti bit, buah beri, dan sayuran hijau juga penting untuk mengurangi peradangan yang biasanya terjadi setelah kita olahraga berat. Lalu, bagaimana mengatur pola makan saat hari istirahat? Rizzo mengatakan kita tak perlu mengubah pola makan, kecuali jenis camilan sebelum dan pasca olahraga.


Sumber: https://lifestyle.kompas.com/read/2018/10/21/211230120/
pola-diet-saat-sedang-cuti-olahraga.

Tag : kesehatan, diet, badan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokTuban TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 21 April 2019 08:00

    Warisan Sejarah di Bumi Wali

    Warisan Sejarah di Bumi Wali Di Tuban banyak sekali wahana wisata yang memang sudah menjadi tujuan para wisatwan domestik maupun non domestik. Namun, sebenarnya bagaimana sih sejarah wisata yang ada di ujung barat Provinsi Jawa...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Saturday, 09 February 2019 13:00

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp

    Waspada Modus Penipuan Rekrutmen Holcim di WhatsApp Sehubungan dengan maraknya kembali modus penipuan rekrutmen Holcim yang beredar lewat akun media sosial WhatsApp, masyarakat di Kabupaten Tuban, Jawa Timur dan sekitarnya diminta waspada. Semua pihak harus lebih hati-hati,...

    read more